in ,

Oh Anok-Anok Tok Leh Meraso Mandi Lauk

Gambar : FB Lutfi Lokman

Semua orang inginkan keturunan. Keturunan yang kita namakan zuriat. Zuriat yang bakal menjadi penyambung legasi kita di masa hadapan. Paling penting, mereka akan mendoakan kita kelak apabila kita telah tiada. Kira pendapatan pasif untuk kita juga lah. Itu pun kalau ajar elok-elok.

Guru mulia saya berkata :

Nikmat keturunan itu adalah hak Allah. Yang menentukan kehadirannya hanya Allah sahaja yang tahu. Persoalan adakah anak itu akan lahir menjadi lelaki atau perempuan. Persoalan kadang-kadang ada yang ingin cepat anak, tapi Allah kata lambat. Ada yang nak lambat, tapi keluar awal. Ada yang nak anak lelaki, tapi dapat anak perempuan. Ada yang mahukan anak perempuan, tapi dapat anak lelaki. Perkara ini ada disebut di dalam Al Quran,

“Sesungguhnya Allah, hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan tentang Hari Kiamat; dan Dia lah Yang menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan diusahakannya esok. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal,” (Surah 31 Luqman; Ayat 34)

Hak Allah yang tidak akan pernah diketahui oleh makhluk mana pun termasuk Malaikat Jibrail. Penting untuk kita ketahui bahawa, nikmat keturunan selain diatur oleh Allah, tentang qadarnya, ditentukan juga melalui maslahat keluarganya. Tidak ditetapkan oleh Allah terlahir seorang anak, kecuali mencukupi keperluan ibu dan bapanya. Nah! Jangan lah kita kadang-kadang dengan sewenang-wenangnya sibuk tanya orang, ‘Hang bila nak dapat anak?’, ‘Kenapa sorang je anak? Tak sepuluh?’, ‘Kenapa tak dapat kembar?’. Itu adalah ketetapan Allah. Hak kepunyaanNya.

Hukum ini berlaku untuk seluruh untuk kalangan manusia. Tidak kira nabi, rasul atau orang biasa sekalipun.

Di dalam Al Quran ada terdapat penceritaan tentang seorang nabi yang hidupnya telah berpuluh tahun tapi tidak dapat anugerah zuriat iaitu Nabi Zakaria.

Mari kita lihat apa persoalan Nabi Zakaria? (Macam dalam rancangan TV pula aku taip)

Al Quran pada surah Maryam ayat 2-11 menceritakan kisah Nabi Zakaria. Benda dah lama ada dalam Quran ni. Kita je malas nak baca. Saya lah tu. Korang rajin.

2. (Yang dibacakan ini adalah) penjelasan tentang rahmat Tuhanmu kepada hambaNya, Zakaria.

3. Ketika dia berdoa kepada Tuhannya dengan suara yang lembut.

4. Dia (Zakaria) berkata, “Ya Tuhanku, sungguh (semua) tulangku telah lemah dan kepalaku telah dipenuhi uban, dan aku belum pernah kecewa dalam berdoa kepadaMu, Ya Tuhanku.

5. Dan sungguh, aku khuatir terhadap mawaliku sepeninggalku, padahal isteriku seorang yang mandul, maka anugerahilah aku seorang anak dari sisi-Mu,

6. Yang akan mewarisi aku dan mewarisi dari keluarga Ya’qub; dan jadikanlah dia, Ya Tuhanku, seorang yang diredhai.”

7. (Allah berfirman), “Wahai Zakaria! Kami memberi khabar gembira kepadamu dengan seorang anak lelaki namanya Yahya, yang Kami belum pernah memberikan nama seperti itu sebelumnya.

8. Dia (Zakaria) berkata, “Ya Tuhanku, bagaimana aku dapat mempunyai anak, padahal isteriku seorang yang mandul dan aku (sendiri) sesungguhnya sudah mencapai usia yang sangat tua?”

9. Allah berfirman, “Demikianlah.” Tuhanmu berfirman, “Hal itu mudah bagi-Ku; sungguh, engkau telah Aku ciptakan sebelum itu, padahal pada waktu itu engkau belum berwujud sama sekali.”

10. Dia (Zakaria) berkata, “Ya Tuhanku, berilah aku suatu tanda.” Allah berfirman, “Tandamu ialah engkau tidak dapat bercakap-cakap dengan manusia selama tiga malam, padahal engkau sihat.”

11. Maka dia keluar dari mihrab menuju kaumnya, lalu dia memberi isyarat kepada mereka; bertasbihlah kamu pada waktu pagi dan petang.”

Nabi yang sangat dekat dengan Allah, sudah berumahtangga puluhan tahun, orang paling taqwa di masanya, dilukiskan dalam Al Quran rambut sudah memutih, fizikalnya sudah letih. Isterinya dikatakan monopaus dan mandul. Dikatakan mustahil mempunyai keturunan.

Adakah Nabi Zakaria mengeluh? Protes? Putus asa?

Tidak.

Bahkan Dia tetap berdoa, berikhtiar dan yakin dengan ketetapan dari Allah.

Ketika seseorang itu sudah berumahtangga, berusaha mendapat keturunan, tapi belum dapat lagi, Al Quran tunjukkan contohnya di sini. Di atas tadi.

Bagaimana ikhtiar Nabi Zakaria?

“Di sanalah Zakaria mendoa kepada Tuhannya seraya berkata: “Ya Tuhanku, berilah aku dari sisi Engkau seorang anak yang baik. Sesungguhnya Engkau Maha Pendengar doa”.

Kemudian Malaikat (Jibrail) memanggil Zakaria, sedang ia tengah berdiri melakukan solat di mihrab (katanya): “Sesungguhnya Allah menggembirakan kamu dengan kelahiran (seorang lelaki) Yahya, yang membenarkan kalimah (yang datang) dari Allah, menjadi ikutan, menahan diri (dari hawa nafsu) dan seorang Nabi termasuk keturunan orang-orang soleh”. (Surah 3 Al Imran; Ayat 38-39)

Di mihrabnya Nabi Zakaria menunaikan solat dan meminta kepada Allah.

Di saat semua orang mengatakan mustahil kamu punya keturunan. Tak mungkin dapat zuriat. Maka ajaran Al Quran mengajar kepada kita, di saat semua makhluk kata mustahil, tinggalkan semua perkataan makhluk. Mohonlah pada Allah Pencipta yang tidak ada batas padanya. Itu tanda daripada Allah bahawa tinggalkan pendapat manusia dan mohon terus daripada Allah.

Bagaimana cara mohon?

Cari satu tempat yang bisa mendekatkan diri dengan Allah. Di dalam Al Quran ada 3 tempat yang dimuliakan.

1. Masjid
Surah 2 Al Baqarah; ayat 114
Surah 9 At Taubah; ayat 18

2. Musolla
Surah 2 Al Baqarah; ayat 125

3. Mihrab
Surah 3 Al Imran; ayat 37 – 38

Mihrab. Tempat yang dikhususkan untuk ibadah sahaja. Di dalam rumah, walaupun kecil. Disebut dalam Al Quran, jika ada tempat begitu dalam rumah, akan cepat dikabulkan jika berdoa. Rezeki yang sulit pun bila kita ada mihrab dan berdoa di situ, akan cepat dapat rezeki.

Nabi Zakaria yang dikatakan mustahil dapat keturunan. Baginda membuat mihrab. Kemudian bangkit tunaikan solat dan berdoa mohon kepada Allah.

Ketika doanya disampaikan kepada Allah, dan solatnya masih belum selesai dan Baginda masih berdiri. Turun Malaikat menyampaikan kepada Nabi Zakaria bahawa anda akan mempunyai keturunan yang bernama Yahya. Keturunan jika menurut pemikiran manusia pada ketika itu adalah mustahil.

Semua Nabi berdoa dalam solatnya kepada Allah. Memohon apa sahaja melalui solatnya. Tiada kata putus asa. Jika kita juga mengalami situasi ini, mohon terus kepada Allah. Minta dengan penuh ketulusan.

Kerana itu perintah solat diperintahkan pertama kali kepada kita, ada disebutkan :

“Jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk.” (Surah 2 Al Baqarah;Ayat 46)

Jika ada masalah dalam kehidupan, terima dengan sabar, jangan mengeluh. Alhamdulillah, Allah uji kepada kita. Minta penyelesaiannya dalam solat.

Maksud Hadis Riwayat Abu Daud No hadis 649, Hadis Qudsi.

“Jika seorang hamba berkata kepadaku Kepada Mu kami menyembah dan kami perlu penyelesaiannya dari Mu.”

Allah akan menjawab kalimah itu : “Ini perjanjian antaraku dan hambaku. Buat hambaku Apa pun yang diminta akan Aku kabulkan.”

Jangan kenal putus asa. Mohon kepada Allah. Ikhtiar dengan baik. Akan dikabulkan oleh Allah SWT.

Saya ulang sekali lagi,

1. Jangan putus asa.

2. Mohon kepada Allah.

3. Ikhtiar dengan baik.

Rezeki keturunan pasti akan hadir buat anda dengan izinNya. Dah dapat anak nanti, jangan lupa ajar dia pijak belakang. Nanti balik kerja penat-penat, boleh baring dan suruh dia pijak dari betis sampai ke atas bahu. Nikmat Ya Rabbi. Tapi berhati-hati juga, kalau anak kau berat 118kg, jangan diajar dia pijak belakang beb. Rapat ke bumi nanti.

Ikhlas,
Lutfi Lokman 
#mutalis yang tidak mampu beranak.

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%

Leave a Reply

Tentang Crowdfunding Yang Kau Perlu Tahu

Mengejek Si Pembunuh Diri