in ,

Hidup Di Dalam Surga Karyawan

Di dalam dunia yang ideal, seorang karyawan hidupnya hanya diabdikan untuk berkarya; duduk mengarang sonet & lagu serta melukis permandangan indah atau figur bidadari separa bogel di bawah pohon menghijau di atas bukit, ditemani malaikat biru yang digelarnya sebagai ‘Muse-ku’, yang bertenggek dari satu bahu ke sebelah bahu yang lain, membisikkan perkataan dan melagukan melodi pendek secara rawak. Pendek katanya, dia hidup di dalam syurga. Surga Karyawan.

Namun realitinya tidak begitu. Dia harus hidup seperti orang kebanyakan. Bekerja seperti orang kebanyakan. Makan dan minum seperti orang kebanyakan. Bermain seperti orang kebanyakan. Berkeluarga seperti orang kebanyakan. Dibebani hutang seperti orang kebanyakan. Dicemuh & dipuji seperti orang kebanyakan. Dilanda kecelakaan seperti penyakit dan wabak seperti orang kebanyakan. Mati seperti orang kebanyakan.

Di dalam dunia realiti, karyawan hanyalah sekadar individu dalam kebanyakan manusia. Tidak ada ‘Surga Karyawan’ di sini. Tidak ada Muse yang membisik di telinga. Hanya tujah kegelisahan & desak perjuangan untuk terus hidup. Dia hanya manusia mortal.

Namun begitu, ini semua bukanlah alasan untuk membunuh semua rasa dan gelodak untuk bekarya, malahan ianya merupakan sumber ilham yang paling bernilai. Semua kegelisahan, penderitaan dan keterasingan hidup ini. Di dalamnya ada sebotol posyen sakti untuk dituangkan, lantas menukarkan kehitaman menjadi warna-warni, dan kekosongan menjadi satu dunia baru.

Tidak yakin lagi?

Beethoven menggubah Simfoni no. 9 yang agung itu di dalam keadaan dirinya pekak. Wagner mengarang libretto & muzik Tristan und Isolde ketika dirinya dalam depresi dan beban hutang yang menimbun. Borges mengarang Labyrinths di dalam keadaan hampir buta. Kafka mengarang Metamorfosis diselang kerja-kerja pejabat awam yang membosankan. Van Gogh menghasilkan The Starry Night di dalam wad hospital gila. Nietszche mengarang Thus Spoke Zarathustra dalam derita sakit siflis.

Jadi apa alasanmu untuk tidak berkarya di sebalik semua kesusahan itu?

Hadi Jaafar

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%

Leave a Reply

4 Hari Beliau Konsisten Mengejek Anak Sendiri, Dan Inilah Yang Berlaku

Orang Bodoh Di Mana-mana