in ,

Diari Ramadan Andy Sulaiman

Kau adik beradik ramai. Dan dalam ramai itu kau yang paling kerap berada bersama keluarga.

Abang, kakak dan adik kau duduk jauh, jarang sekali dapat pulang dan berkumpul bersama.

Kau juga tidak bernasib baik seperti adik beradik kau yang lain. Mereka berjaya tetapi kau tidak berjaya seperti mereka.

Mereka ke universiti tetapi kau hanya tingkatan 5. Mereka belajar di luar negara dan kau hanya di institut kemahiran sahaja.

Dan di bulan Ramadan ini, kedua orang tua kau menjadi sangat sensitif. Hati mereka menjadi lembut tidak seperti biasa.

Segala kenangan mereka bersama kau adik beradik satu persatu muncul di ingatan mereka ketika ini.

Bagaimana kau dulu tidur sekatil bersama adik beradik kau, pagi-pagi ayah kejutkan kau semua dengan berbagai ragam liatnya kau semua nak bangkit sahur bersama.

Dan di waktu berbuka, masing-masing dengan ragam yang boleh memecahkan jantung mak. Yang ini nak makan ini, yang itu order nak makan itu.

Dan ayah, dengan 2 tangan berkulit hampir kecut berbekalkan duit gaji yang masih berbaki, membeli apa yang kau nak di bazar Ramadan sebagai hidangan untuk kau semua berbuka puasa.

Dan ketika ini, di saat ini, bila hanya kau yang bersama mak dan ayah, kau akan terdengar kata ayah, “Tengok kuih ini teringat kat abang kau.”

Kau akan dengar kata mak, “Mak masak ni tadi, terkenang lagi kakak kau dulu. Sukanya dia bila dia tahu mak masak ini.”

Lalu kau secara tidak sengaja timbul 1 perasaan kurang enak di hati.

Perasaan cemburu bila nama kakak atau abang atau adik yang disebut-sebut. Hampir setiap hari di bulan puasa kau terdengar ayat yang sama.

Api cemburu kau yang selama ini kecil menyala kerana kau tidak berjaya seperti mereka, mula marak menyala. Mula terasa membakar hati.

Keindahan berbuka dan bersahur bersama mak dan ayah makin pudar dibakar rasa.

Sedangkan kau lupa dan kau tidak sedar, kau lah yang paling berjaya di kalangan adik beradik kau yang sudah lama menetap di kota.

Kau diberi anugerah paling hebat dari Tuhan, dapat hidup bersama atau dapat berada dekat dengan mak ayah walaupun kau sudah dewasa.

Kau diberi ruang untuk berbakti kepada mereka selepas mereka mencurahkan segala bakti dan keringat pada kau seawal kau sehari usia.

Perlukah rasa cemburu bila mak ayah sering menyebut nama adik beradik kau yang lain itu ada dan terus bersarang di jiwa?

Sedangkan kau lah juara kerana terus dapat memberi khidmat terbaik buat mak ayah di kala mereka menghabiskan sisa umur yang ada.

Dan jauh di sudut hati mereka kalau boleh mereka mahu melihat kau kesemuanya berada setiap hari di hadapan mata mereka.

Cubalah kau tanya adik beradik yang sedang bergelut mencari hidup di kota. Pasti, pasti ada antara mereka jika diberi pilihan, mereka ingin pulang hidup bersama mak ayah semula.

Buang jauh-jauh rasa kurang enak kau pada ibu bapa, buanglah.

Kau insan terpilih, teruskan berbakti kerana sebelah kakimu sudah berada di Syurga asbab daripada restu mereka berdua.

Andy Sulaiman
Rindu tidak terkata.

What do you think?

3 points
Upvote Downvote

Total votes: 3

Upvotes: 3

Upvotes percentage: 100.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%

Leave a Reply

Boikot Israel; Boikot Yahudi, Zionis, Atau Boikot Apa Sebenarnya?

Sebelum Berniat Nak Viral, Buat Ini Dahulu