Category: Kehidupan

  • Hot

    Azam Baru Milah

    Pagi tadi saya dengar Sinar FM. Yang mana elok ada seorang pemanggil bertanya tentang azam 2017 kepada Yang Berbahagia Datuk Dr. Haji Mohd Fadzilah Kamsah (DHMFK).

    Jawapan DHMFK mengejutkan saya.

    Beliau bercerita ada beberapa kajian mengatakan 95% mereka yang membuat azam akan melupakan azamnya pada hari ke-21. Dengan kata lain, mereka ini sekadar ada azam sahajalah. Atau, hanya tinggal 5% sahaja yang akan teruskan ke hari 22 hingga 365. Kahkahkah. Yang 5% itu entah-entah hari ke 40 pun dah kiok.

    Kawan-kawan yang baik,

    read more

  • Hot

    Lasagna Makanan Kesukaan Nabi?

    Dari pagi sampai ke petang, ada je orang share pasal LASAGNA MAKANAN KESUKAAN NABI ni lalu kat timeline ana.

    Allahu allah, terpempan ana. Dah kenapa orang kita kena meniaga sampai tahap ini sekali?

    Ana cari FB tuan punya post. Ana buka timeline dia, baca status-status yang lain, baca komen-komen kat wall dia.

    Begini entum-orang,

    Tuan punya post ada tulis di hujung status LASAGNA MAKANAN KESUKAAN NABI tu yang Nabi saw sukakan sejenis makanan namanya thareed – makanan yang diperbuat daripada roti.

    read more

  • Siapa Kata Tak Boleh Jadi Jutawan Dengan Menjual Sandwich?

    Pada 1997, krisis Ekonomi melanda seluruh Asia Tenggara termasuklah Malaysia sendiri. Jika masih ingat, perkataan “gawat” menjadi sangat popular. Sana sini orang sebut. Beribu rakyat hilang pekerjaan.

    Di Thailand, rata-rata pakar Ekonomi menggelarkan situasi ini sebagai “Tom Yam Kung Crisis”. Jutaan Baht jatuh hanya dalam satu malam. Menggegarkan seluruh syarikat dari Chiang Mai di Utara hinggalah ke ibu kota Bangkok dan menjangkaui Pattani di Selatan.

    Usahawan-usahawan dan pemain-pemain saham yang dahulunya kaya-raya kini jatuh muflis. Perusahaan yang mereka bangunkan dengan titik peluh selama ini sudah jatuh ke bumi. Bank-bank menyita asset syarikat. Malahan kerajaan Thailand sendiri tak mampu untuk menyelamatkan keadaan. Sehinggakan ada yang hilang pedoman, jadi kurang waras kerana tekanan dan paling teruk, ramai yang tekad untuk bunuh diri sebagai jalan terakhir keluar daripada masalah ini.

    read more

  • Trending Hot

    Wahai Bani Terpilih, Apa Yang Telah Kamu Lakukan?

    Jumaat baru ni aku ada jumpa seorang pelajar dentistry dari Alexandaria Mesir, dia tengah cuti sebulan jadi dia datang ke Perancis nak jalan-jalan. Soalan pertama aku tanya dia, “macam mana Mesir lepas revolusi?” Dia jawab ringkas je, “tak ada apa-apa”.

    Sepanjang hari aku lepak dengan dia, banyak dia share pasal Mesir terutama sekali pasal bangsa Arab dekat Mesir. Daripada cerita dia tu aku sendiri tak dapat bayangkan betapa nerakanya kehidupan masyarakat dekat sana. Sepanjang dia bercerita tu memang nampak dia tertekan hidup dengan bangsa Arab dekat Mesir.

    read more

  • Merawat Luka Planet Hijau-Biru Ini

    Hari ini adalah ulang tahun ke-12 tragedi Tsunami 2004.

    Tsunami yang membadai kesan dari gempa bumi di tengah Lautan Hindi telah meragut 230,000 nyawa dari 14 buah negara termasuk Indonesia dan bumi bertuah yang kita diami ini.

    Sejarah tanggal 26 Disember itu menyaksikan bukan sahaja kawasan pesisir pantai yang terjejas bahkan amukan air laut telah membelah sehingga beberapa kilometer ke daratan menyebabkan ada kapal besar mampu ‘berlabuh’ di perumahan penduduk.

    Antara pengajaran besar daripada peristiwa tersebut, selain telah menzahirkan sifat belas ihsan seluruh masyarakat dunia yang dilaporkan telah menderma sehingga AS$14 bilion (RM49.7 bilion), adalah perlunya kita kembali kepada ‘alam’ untuk melindungi dan merawat sebarang luka planet hijau-biru ini.

    read more

  • Hot

    Perkara Penting Kau Kena Tahu Sebelum Kahwin Dengan Orang Jawa

    TIPS NAK KAHWIN DENGAN ORANG JAWA

    1. Jia terfikir nak tulis tentang ini semua kerana suami Jia menerima kejutan budaya Jawa selepas dia berkahwin dengan Jia. Haha. Itulah, lain kali selidik betul-betul. Ingat, kahwin itu bukan bermaksud berkahwin dengan individu. Kita kahwin ini, kahwin dengan segala jenis mak nenek budaya, bahasa, pekan dan sebagainya. Walaupun Jia tak pandai cakap Jawa, tapi Jia bangga jadi wong jowo.

    2. TETAMU – Jom Jia cerita, orang Jawa sangat mesra dengan tetamu. Kalau tetamu datang bertandang ke rumah orang Jawa, tidak sah kalau tak dihidangkan makanan dan minuman. Jika sempat, memang mereka akan masak makanan berat. Orang Jawa sangat menjaga tetamu mereka.

    read more

  • Anak Muda Melawan Kejatuhan Ekonomi

    Tiga bulan lepas semasa di Pesta Buku Sogo (ya Sogo ada pesta buku, terkejut ke?) aku berjalan di kawasan sekitar Jalan Tunku Abdul Rahman, ternampak adik ini menjual buku Boboiboy.

    Ini kali kedua aku jumpa dia, kali kedua ini aku tanya dia duduk di mana sambil beli tisu yang dia jual.

    Duduk sini ja bang, belakang ni sahaja dia jawab. Sama ada dia tipu tak percaya dengan aku ni ingat orang jahat atau memang betul dia duduk situ. Dahlah dia panggil aku abang emmmmmmm. Di lokasi adik ini menjual adalah kawasan tempat homeless selalu tidur dan berkumpul di waktu malam.

    read more

  • Kembar Paradoks Yang Menjadikan Kau Lebih Muda Daripada Anak Kau

    Paradox, atau kata pinjamannya paradoks, mengikut Kamus Dewan Edisi Keempat, didefinisikan sebagai sesuatu yang bertentangan dengan pendapat yang diterima umum. Dalam bahasa mudah, paradoks bermaksud sesuatu yang bertentangan, seperti hitam dengan putih. Apabila kita bercakap tentang twin paradox ini, kita masuk ke dalam teori relativiti sekarang. Relativiti secara mudahnya bermaksud perbandingan atau saling kaitan antara sesuatu atau benda.

    Twin paradox ialah “thought experiment” iaitu eksperimen menggunakan akal atau logik yang menjelaskan kepada kita bagaimana masa bergerak secara berbeza di tempat berbeza. Tahukah anda graviti dan masa saling berkait? Tahukah anda graviti mampu “membengkokkan” masa? Apa maksudnya dengan “membengkokkan” masa? Contohnya jarak antara rumah dan sekolah anda betul-betul berada saling bertentangan dengan jarak 2km.

    read more

  • Ujian Hebat Untuk Orang Yang Hebat

    Abah mempunyai gangguan dyslexia. Dia mula pandai membaca ketika dia darjah lima. Kini, Abah merupakan peguam jenayah, sivil dan syariah. Graduan dari Universiti Oxford.

    Memiliki firma guaman sendiri dan membina Madrasah Baitul Bayan: Tahfiz dan Alim di Batu Pahat, Johor. Setakat ini, hanya enam puluh lebih sahaja pelajar yang mendaftarkan diri di sana.

    Jangan terlalu kagum dengan pencapaiaan Abah kerana dia selalu berkata, semua itu bukan dia yang punya. Allah Maha Hebat yang kurniakan.

    Umi pula guru sains di sekolah menengah dan selalu ada untuk dengar cerita saya. Dari kiri :

    read more

  • Tentang Tanggungjawab

    Sisi buruk dalam kehidupan seharian, jarang sekali kita ceritakan di dalam facebook. Jika bermanfaat untuk diceritakan pada anak-anak kita, kongsikanlah pada mereka di pagi Jumaat yang mulia ini.

    “Where are we going, ayah? I want to have lunch now, i am hungry.” Luah Hafiy selesai solat Jumaat. ‘Scottish accent’ nya masih pekat macam biasa.

    “Jom kita pergi makan. Lepas itu Hafiy ikut ayah pergi ke bengkel.” Jawab aku.

    “Why don’t you let me stay with adik at Mak Lang’s house? Then I can have lunch and play with Adam while you’re away.” Hafiy kecewa selepas melihat kedai makan yang dijanjikan sebentar tadi tutup.

    read more

  • Luahan Hati Peguam Cerai: Adakah Tugas Aku Ini Teruk, Jahat Dan Menyedihkan?

    1. Perceraian. Selaku peguam dengan ratusan rekod pasangan yang telah aku bantu untuk bercerai, aku pernah menerima soalan, “adakah tugas aku ini teruk, jahat dan menyedihkan?”
    2. Pada tahun-tahun awal mengendalikan kes perceraian, tidak dinafikan aku sendiri terganggu fikiran dan terkesan emosi. Iyalah, kerja ‘memutuskan’ jodoh orang ini bukan tugas mudah. Selain prosiding undang-undang yang perlu difahami, kes-kes perceraian melibatkan orang-orang yang masih hidup. Maka sekaligus melibatkan perasaan.
    3. Ada banyak gaya dan keadaan klien bila berdepan peguam untuk memulakan proses perceraian. Ada yang bercerita menangis berderaian air mata, ada yang berapi-api dendam dan benci dan tidak kurang yang berwajah lesu – tanpa perasaan.
    4. Selepas beberapa tahun, apa yang aku dapat fahami adalah, orang bercerai sebagai usaha akhir untuk mencari jalan keluar. Jadi, seboleh mungkin aku akan memudahkan urusan ini.
    5. Kepuasan aku dalam mengendalikan kes perceraian adalah apabila melihat kelegaan dan cahaya harapan di wajah klien (yuran guaman pun kegembiraan juga tapi dalam konteks servislah.) Lega, sebab klien peroleh jalan keluar dan merasa ada harapan untuk memulakan kehidupan baru, kebahagiaan baru.
    6. Jadi menjawab soalan, apakah aku merasa teruk kerana pekerjaan aku memudahkan orang bercerai, maka jawapan aku – tidak. Sebab aku menganggap tugas aku sebagai penyelamat kepada ‘pertalian’ yang menjerut kehidupan. Menyakitkan perasaan.
    7. Perceraian bukanlah semudah mengklik butang unfriend di Facebook. Ia adalah proses pembubaran. Meruntuhkan. Luka yang terjadi dalam proses ini kadangkala bukanlah melibatkan perasaan dua manusia semata-mata. Ahli keluarga kepada pasangan akan turut terlibat sekali. Bahagian yang paling perit tentulah anak-anak.
    8. Ada berapa ramai orang yang masih bertahan dalam hubungan perkahwinan yang berantakan akibat mendahulukan perasaan orang lain berbanding perasaan sendiri? Padahal menelan perasaan perit sendiri-sendiri bukanlah hal yang baik. Lama-lama ia akan menjadi racun kepada diri.
    9. Takut. Malu berhadapan masyarakat kerana bergelar janda atau duda juga punca kepada pasangan bermasalah tidak bersedia untuk menghadapi perceraian dan hal ini kita (masyarakat) adalah golongan yang patut dipersalahkan.
    10. Meminjam semangat falsafah Soviet – Perestroika, “pembinaan semula (rekonstruksi) memerlukan keruntuhan (dekonstruksi) terlebih dahulu.” Maka itulah fungsi perceraian. Proses meruntuhkan demi membina semula kehidupan.
    11. Kesilapan masyarakat adalah memberi tanggapan bahawa perceraian adalah kegagalan abadi. Lebih teruk lagi, kita gagal menyambut orang-orang yang menghadapi perceraian ini dengan rasa empati. Drama di TV masih mempertontonkan babak janda di kedai kopi yang menjadi buruan para suami – musuh sekalian isteri. Gelaran janda atau duda dalam bualan harian pun dijadikan bahan untuk diumpat dan dipersendakan.
    12. Maka perkara-perkara melibatkan sikap masyarakat ini mendorong kepada dua hal; (i) pasangan bertahan tidak mahu bercerai lantas mengalami kemurungan, produktiviti kerja menurun dan mungkin ke tahap meragut nyawa. (ii) Orang yang telah bercerai cepat-cepat mahu berhubungan semula walaupun dalam keadaan tidak bersedia. Nah, hal-hal yang kita pandang ringan inilah akhirnya boleh menjurus ke arah tragedi. Contohnya, anak kecil maut dipukul kekasih.
    13. Sebahagian orang mengeluh apabila statistik perceraian pada tahun in menunjukkan jumlah yang tinggi. Keluhan ini adalah benar. Nampak seperti perkahwinan – salah satu institusi yang sepatutnya menghasilkan manfaat kepada manusia sejagat ini bagaikan permainan. Kerisauan yang munasabah.
    14. Tetapi di sudut lain, masih ada perkara positif yang boleh dilihat. Keberanian dan pengetahuan untuk keluar dari hubungan yang bermasalah. Juga sistem undang-undang yang baik untuk mengendalikan masalah rumah tangga. Bukan mudah orang hendak buat keputusan bercerai. Maka kekuatan menjadi berani ini, janganlah pula dibinasakan dengan anggapan bukan-bukan dan ‘senda-gurau’ yang kejam.
    15. Hubungan perkahwinan yang bermasalah ini ya Tuhan, hanya yang melaluinya saja dapat faham keperitannya bagaimana. Jadi yang bujang-bujang, jika boleh elakkanlah berkata “berkahwin pun kalau tak bahagia apa gunanya.” Come on, tidak ada orang berkahwin untuk saja-saja merasa derita. Tidak ada.
    16. Begitu juga yang sedang berbahagia dalam perkahwinan pun elakkan juga menggesa orang yang telah bercerai cepat-cepat mencari ganti. Saranan ini sama sahaja seperti menggesa perempuan dalam pantang untuk melahirkan anak lagi. Ingat, perceraian juga ada luka dan parut yang tersendiri. Lebih teruk, kecederaan ini wujud, tetapi tidak kelihatan di mata kasar.
    17. Perceraian, biarpun sejenis keruntuhan tetapi bukanlah kegagalan mutlak. Perceraian boleh jadi adalah kelegaan beroleh jalan keluar. Harapan untuk memulakan kehidupan yang lebih baik lagi.
    18. Seperti kehidupan di dunia ini yang sementara, bersyukurlah kerana kecederaan akibat perceraian sifatnya sementara dan bagi yang sedang berbahagia, bersabarlah kerana bahagia juga bersifat sementara. Semua orang sama sahaja dalam konteks sementara ini. Sama. Jadi, tenang-tenang saja dan bersederhana.
    19. Tamadun agung lagikan runtuh, inikan pula rumah tangga. Kegagalan dan kejayaan mutlak tidak ada di dunia yang sementara ini. Tidak ada. Itu adalah hal di alam yang belum waktunya untuk kita semua mendiaminya lagi – akhirat.

    read more

  • Popular

    Aung San Syu Ki, Kau Memang Tak Suci!

    1. Myanmar sedang melakukan ‘ethnic cleansing’ dengan membunuh orang-orang Muslim Rohingya. Sebelum ini dunia pernah gempar dengan isu ‘ethnic cleansing’ di Bosnia.

    2. Sejarah menunjukkan ketika penubuhan awal negara Myanmar/Burma, kaum-kaum di situ bersetuju menandatangani Perjanjian Panglong. Namun, 2 kaum tidak menyertai perjanjian tersebut iaitu Karen dan Rohingya. Walaubagaimanapun, Karen diterima sebagai rakyat Burma tapi Rohingya tidak.

    3. Kaum Rohingya disisih dan didiskriminasikan kerana mereka dianggap pendatang dari Bangladesh. Akta Kewarganegaraan 1982 yang digubal oleh tentera Junta Myanmar tidak mengiktiraf Rohingya sebagai salah satu etnik di Myanmar menyebabkan mereka tidak mendapat kewarganegaraan dan dilucutkan daripada hirarki sosio-ekonomi dan politik Myanmar.

    read more