in ,

Bertuhan Di Jalanan

Gambar : FB Khairul Jamain

Pagi itu aku bangun agak lewat memandangkan malam semalam lewat pulang. Aku harus ke Station Gambir yang terletak di tengah kota Jakarta.

Bergegas bersarapan, mandi dan bersiap. Aku langsung menggapai telefon bimbit lalu mencari aplikasi Grab Bike untuk ke Station Gambir.

Perjalanan yang sepatutnya mengambil masa 15 minit telah menjadi 40 kerana kesesakan lalu lintas (Macet).

Pagi ini segala perancangan aku gagal. Perjalanan ke kota Bandung menaiki kereta api yang sepatutnya jam 10.30 sudah terlepas.

Jika di kota Jakarta misi aku adalah mencari buku (aku bawa balik 13 buah buku) tetapi di Bandung agak berbeza. Tiada perancangan apa yang ingin di lakukan selama 4 hari di kota Bandung.

Tiket kereta api baru telah aku beli, pada jam 6.00 petang dan di jangka sampai ke Kota Bandung jam 10.00 malam.

Masa seharian aku habiskan di sekitar station Gambir. Melihat kehidupan kota yang padat dengan jiwa-jiwa manusia.

Aku masih teringat kata-kata orang tua yang aku jumpa di Institut Kesenian Jakarta semalam.

“Hakikatnya hidup bukanlah apa yang kita ketahui, bukan buku-buku yang kita baca, atau kalimat-kalimat yang kita pidatokan, melainkan apa yang kita kerjakan, apa yang paling mengakar di hati,  jiwa dan hinti kehidupan kita.”

Sosok tua itu kelihatan sangat di kenali di kalangan pelajar di sana. Sentiasa ada pemuda yang datang bersalam dengannya.

Sosok tua yang sudah putih rambutnya, berkemeja petak, berseluar pendek sampai tangannya sentiasa memegang rokok kretek “Made In Indonesia”.

Aku ketemu sosok tua ini selepas membeli buku di Toko Buku di Taman Ismail Marzuki. Di belakang taman itu terdapat Institut kesenian Jakarta di mana menempatkan pelajar dalam jurusan teater, lakonan, tarian, musik, lukisan dan sastera.

Di situ terdapat sebuah kantin untuk pelajar di sana dan yang penting murah. Aku ke sana kerana dicadangkan oleh abang yang menjaga kedai buku itu.

Biasanya pelajar yang menunggu kelas atau sudah habis kelas akan ngongkrong di sana. Di sanalah aku ke temu sosok tua itu.

“Kok kenapa kamu ke Jakarta?”

“Lagi nyariin buku pak”, balas aku sambil menyalakan rokok Marlboro merah yang aku beli tadi.

“Di Malaysia enggak punya buku?” Fuh! Pertanyaannya semakin dalam.

“Ada pak, cuma mahu mencari buku-buku sastera nusantara”, jawapan aku hanya di balas dengan sedutan rokok yang ada di tangan sosok tua itu.

“Kamu tahu apa Nabi Muhammad, apa perintah pertama untuk beliau?”

“Tahu pak, ‘Iqra’, bacalah”, jawab aku pantas seolah-oleh seorang ahli pengkaji kitab.

“Apa yang dia baca?”

“Al-quran”, jawab aku spontan.

“Goblok!” Tersentak aku seketika apabila mendapat jolokan goblok dari sosok tua itu.

Aku terdiam sendiri, manakala dia terus menyedut asap rokoknya. Aku menanti penjelasan sosok tua ini apa yang ingin diperkatakan.

“Surah pertama yang turun ‘Iqra’ .yang pasti bukan baca Al-quran.”

Aku tetap tak puas hati dengan penjelasan dia.

“Jadi apa yang nabi baca?” Mata aku terus menatap raut wajahnya seolah-oleh seperti seorang anggota polisi yang menginginkan kebenaran daripada seorang pencuri.

“Yang dibaca nabi itu alam semesta. Nabi itu bukan orang bodoh yang tidak bisa membaca. Tidak mungkin dia bisa bawa pengaruh yang besar dengan Islam dan Al-quran, bila dia bukan orang yang pintar.”

Aku hanya terdiam mendengar penjelasannya. Rokok yang ada di tangan sudah terbiar dan hampir habis.

Sosok tua itu menambah lagi bicaranya.

“Kebanyakkan orang sepakat ‘membaca’ hanya melihat deretan huruf dalam kitab dan buku. Goblok!”

“Semua harus bermula dengan membaca. Membaca dan melihat segala sesuatu yang terdampar di muka bumi dan ruang angkasa. Semua harus dibaca, dimaknai, serta mengerti sebagai karya Tuhan.”

Aku hanya menundukkan jawab dan cuba memahami apa yang di bicarakan.

“‘Iqra’ tidak sekadar membaca, melainkan juga bertanya. Kenapa begini? Kenapa begitu? Ini maksudnya apa? Dengan banyak bertanya manusia akan terus berfikir dan perpacu untuk mendapatkan jawapan.”

“Kamu mahu sukses?” Tersentak aku dengan pertanya itu, aku hanya mengangguk tanpa memikirkan apa-apa.

“Bacalah apa saja yang bisa dibaca. Ilmu itu bukan hanya berada di Indonesia atau di Jakarta aja kok, semuanya ada di sekeliling kita. Bukan hanya buku atau teori, tetapi juga gerak-gerik manusia beserta alam semestanya, sehingga kita ketemukan arti kesuksesan hakiki”

Aku hanya mengangguk kepala tanda faham.

Sesekali datang beberapa anak-anak kuliah di sana bersalam bersama orang tua itu.

Tidak beberapa seketika Ali Gaban datang menyapa dari belakang.

Jam menunjukkan 5.30 petang waktu Jakarta. Aku cepat-cepat berkemas mahu menaiki kereta api ke Bandung. Takut-takut terlepas lagi seperti pagi tadi.

Siap sebenarnya orang tua itu?

IQRA.

9 ogos 2017.

Khairul Jamain

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%

Leave a Reply

Lokasi Acara Sukan SEA Kuala Lumpur 2017

Betul Ke Syarikat Sdn Bhd Tak Perlu Audit ?