• in ,

    Berbaju Kelawar Ke Negara Buku Mega

    Kau pernah dengar orang buat Pesta Buku 60 jam tanpa henti?

    Sekarang dah ada.

    Negara Buku Mega yang akan berlangsung selama 60 jam tanpa henti bermula jam 9 pagi pada 24 November ini.

    Sebanyak 100,000 buah buku akan dijual mewakili 50 penerbit buku famous antaranya Karangkraf, Dubook Press, DBP dan banyak lagi.

    Bukan tu saja, selama 60 jam ni kau boleh dapatkan pelbagai buku dengan hanya berharga rm10!

    Kau orang boleh datang ke Pesta Buku Negara Buku Mega bertempat di Studio F Karangkraf, Shah Alam.

    Kalau rasa tak sempat nak pergi waktu siang ke tak boleh tidur malam ke, kau bolehlah datang Negara Buku Mega untuk beli buku. Pakai baju kelawar pun tak ada hal.

    Negara Buku Mega
    Tarikh: 24-26 November 2017 (60 jam tanpa henti)
    Tempat: Kompleks Karangkraf, Shah Alam

    Jemput datang ramai-ramai.

  • in ,

    Tiga Belas Hari Mengenal Iran Yang Kontroversi : Bahagian Lima

    Hari 6

    Selamat pagi Yazd! Angin sejuk meniup, sarapan pagi ini cukup menyelerakan, ada sosej dimasak dengan puree tomato macam sambal, telur, roti yang hangat dan buah-buahan segar. Selesai sarapan, kami mula bergerak perlahan ke Jame Mosque. Kedudukan Friendly Hotel yang terletak di tengah-tengah Yazd dan hampir dengan tempat-tempat menarik cuma perlukan kami berjalan kaki menyusurinya. Menariknya Old City of Yazd didominasi warna coklat kerana asas pembuatannya adalah tanah liat. Dek kerana itu, kawasan ini sejuk. Ia juga menempatkan lorong-lorong sempit, terowong, rumah-rumah penduduk tempatan dan kawasan jualan kraftangan. Intim sekali.

    Jame Mosque of Yazd amat mempesonakan. Siap dibina pada abad ke 14 dan masih digunakan sehingga kini. Seperti biasa, pelancong asing perlu bayar tiket masuk, 150,000 IRR. Kami tak masuk ke dalam, cuma berlegar-legar di hadapan. Ada kedai buku kecil dan perpustakaan. Sewaktu menjenguk ke dalam, pintu berkunci, staff masjid memberitahu mereka akan buka semula selepas solat zohor. Paling menangkap binaan masjid ini adalah ketinggian dua menaranya yang mencecah 52 meter serta jubin biru gaya signature rekaan Parsi.

    Jame Mosque of Yazd.
    Arsitektur Parsi yang memukau.

    Kami menelusuri gerai-gerai kraf, barang kemas buatan tangan dan kebanggaan mereka, karpet. Halus buatannya. Old City of Yazd ni macam pagar sesat, kita akan jumpa lorong demi lorong yang tembus entah kemana, macam hidup dengan lorong-lorong godaan gitu. Tapi amat kami sukai, kami disapa seorang lelaki yang sedang mengawasi kerja pembinaan, dia mengajak kami masuk ke satu pintu yang tak bertanda apa-apa – kami masuk tanpa prejudis. Mereka sedang sibuk membina apa entah, kami tak pasti, ada tempat tadahan air yang cantik, tempat duduk, tangga. Naik ke atas semula melalui tangga yang lain, kami keluar di tempat mereka sedang membancuh simen tanah liat. Mungkin lelaki itu menyuruh kami melihat proses pekan tuanya, mungkin. Meski binaan baru, prosesnya masih mengikut tradisi sediakala. Mereka saja yang boleh meneruskan romantis bandar tua mereka ini.

    Wanita Iran dengan chador.

    Bazar kraf.
    Barang kemas buatan tangan.
    Karpet. Produk kebanggaan Iran.

    Kami berjalan lagi mengikut kemana lorong itu membawa kami, akhirnya berjumpa sekolah. Oh anak-anak histeris meluru keluar dari sekolah, cepat-cepat naik bas dan kami menerima sapaan paling hingar. Semuanya menjerit hello.

    Menelusuri lorong-lorong di Old City of Yazd menemukan kita dengan segala bermacam terowong.
    Menyaksikan tanah liat ditambah air sebelum diratakan seperti plaster dinding.
    Menghampiri kawasan rumah penduduk tempatan. Besarnya pintu!
    Kanak-kanak ni ikut kemana kami pergi, hilang dan tiba-tiba berjumpa lagi di kawasan masjid. Pasti merekalah lebih arif jalan pagar sesat ini.
    Kids of Iran.

    Puas menerokai, kami patah balik ke bilik. Petang itu aku tak keluar, telan ubat dan terus lelap. Mereka yang lain berkeliaran dan bertembung dengan krew filem dari Malaysia. Bernard Chauly sedang bikin penggambaran, pelakon utamanya Fazura. Jadi kau tunggu sajalah cerita itu keluar nanti. Mereka pulang bawa makanan, nasi dan kebab kambing paling murah pernah dijumpai.

    Malam itu kami cuma berlegar-legar di kawasan luar masjid, ada deretan kedai-kedai runcit, kraf, kain, kafe dan macam-macam lagi. Kami hanya memerhati gelagat orang sambil makan jagung rebus digaul keju sedikit paprika dan sos tomato. Ada tiga beradik menjaja, seorang dengan kotak gula-gula, seorang lagi dengan chewing gum dan seorang lagi menjual baju-baju diatas tikar. Ramai sekali kanak-kanak di Iran yang bekerja, aku perhatikan dari bazar di Tehran. Malam sejuk, kami yang mengenakan baju sejuk sesekali menggeletar, mereka cuma berkemeja nipis.

    Hari 7

    Bangun pagi dengan sarapan yang sama, tetap menyelerakan. Kami setuju memanggil Yazd sebagai kota penyembuhan. Semuanya bertambah sihat di Yazd, atau mungkin juga kerana pengurus hotel asyik suruh kami ambil air mineral. Dua hari kami dihujani kata-kata, take it, all firi (free). Padan dengan namanya Friendly Hotel. Kami siap-siap mengemas beg. Aku dan Cik Reen keluar ke Fire Temple sebentar, Khadijah pula demam.

    Atashkadeh-e Yazd (Fire Temple of Yazd)

    Zoroastrian Fire Temple.

    Zoroastrianisme adalah antara agama terawal di dunia, juga dipanggil sebagai agama Majusi. Ia diasaskan oleh Zarasthura lebih kurang 3500 tahun dahulu. Pernah menjadi agama rasmi Parsi semasa pemerintahan empayar Achaemenid. Darius I misalnya bersumpah atas nama Ahura Mazda. “I am the King by Grace of Ahura Mazda”, ia ditemui didalam inskripsi sejarah kerajaan terbabit.

    Zarasthura melakukan pembaharuan dalam ketuhanan ketika rata-rata masih berpegang dengan animisme, paganisme dan politeisme. Ajaran Zarasthura mengajak menyembah Tuhan Yang Satu iaitu Ahura Mazda.

    Mereka juga punya kitab tersendiri.
    Api suci yang tak pernah terpadam dari 470 M.

    Aku mula-mula ingat mereka menyembah api, itulah yang aku tahu pasal agama Majusi pun. Rupanya ia lebih dari itu, api dianggap elemen yang suci dan mewakili cahaya Tuhan. Atashkadeh-e Yazd ini dibina pada tahun 1934, mereka percaya tapak kuil ini didirikan adalah tapak lama Yazda. Bila masuk je ke dewan utama, kita akan segera nampak api didalam bekas tembaga sebalik kaca. Api suci didalam bekas tembaga tersebut dikatakan tidak pernah terpadam dari tahun 470 M. Ia dipindahkan dari satu kuil ke kuil lainnya, dan kekal dari tahun 1934 di Yazd.

    Penganut agama Majusi dari Baloch. Setelah berpandang-pandangan, akhirnya di bangunan satu lagi, mereka minta ambil gambar bersama.

    Keluar dari bangunan utama, kami ke belakang sedikit. Disitu penuh informasi lengkap tentang sejarah, amal ibadat, kitab dan cara hidup penganutnya. Salah seorang penjaga disitu ceritakan tentang amalan bersunat dan zakat cara mereka. In Islam you have taklif and zakat, same, waktu solat mereka juga hampir sama dengan waktu solat kita. Kami ke bawah pula, ada galeri gambar dan tiba-tiba tangga ke bahagian bawah. Nah, rupanya tempat berdoa. Ditemani cahaya LED dan kesunyian.

    Penjaga yang menerangkan serba sedikit tentang agamanya pada kami.
    Kanak-kanak lelaki bersunat.
    Bagaimana dan bila Zoroastrian sembahyang?
    Table of Nowruz. Diatas meja tersebut punya roti, keju, buah delima dan item-item yang semuanya punya simbol. Aku juga segera menangkap budaya makan orang Iran keseluruhannya adalah mengikut tertib makan Zoroastrian. Apa yang ada diatas meja tersebut, adalah sarapan dan makanan yang dapat kita jumpai di hotel, kedai ataupun rumah mereka sendiri.
    Penerangan simbolism Table of Nowruz.
    Didalam galeri bahagian bawah, kami jumpa lagi tangga ke bawah tanah.
    Naluri ingin tahu kami menyuruh kami ke bawah.
    Tempat berdoa.

    Pulang ke hotel menaiki teksi yang sama, 160,000 IRR bagi perjalanan pergi dan balik serta tiket masuk 150,000 IRR. Berkemas dan tunggu di bahagian lobi hotel. Pengurus hotel cukup baik bagi kami simpan beg sehingga waktu naik bas malam nanti. Tandas diluar juga boleh diakses untuk mandi.

    Jam 3.30 petang, kami menunggu pemandu yang akan bawa kami ke padang pasir. Ada banyak padang pasir di Yazd, pilih saja dengan ongkosnya. Kami tak ambil pakej yang ditawarkan semasa kami datang, sebaliknya ada satu syarikat yang menawarkan pakej dengan harga paling murah dekat dengan hotel kami. Mereka juga buat tour keliling Old Yazd City setiap hari dengan percuma. Untuk itu, kami perlu bayar 500,000 IRR seorang.

    Baran Desert

    Baran Desert!

    Jalil, pemandu pelancong yang bercakap Inggeris laju ya amat. Yang dapat aku tangkap dalam kereta cuma Baran Desert (disebut Boron), sunset dan tea – dan itulah itinerari kami petang ini. Perjalanan bermula ke rumahnya dahulu, menunggu kereta pacuan 4 roda dan abangnya. Dua adik beradik ni yang akan bawa kami ke sana.

    Kami sangkakan perjalanan di padang pasir dengan pacuan empat roda manis dan lemah lembut, rupanya tidak. Panjang doa dan jerit kami sepanjang waktu. Berbaloilah latihan suara kami, cantik dan ada tasik.

    Tenang tetapi tetap mencabar tenaga. Rupanya mendaki bukit padang pasir ni tak semudah melihat unta berjalan.

    Jalil ceritakan, tasik ini adalah tasik buatan lama dahulu, entah era pemerintahan apa. Oleh kerana Yazd adalah kawasan padang pasir, mereka punya krisis bekalan air. Dengan cara mengorek sebahagian padang pasir, mereka memerangkap air hujan disitu dan dapatlah digunakan oleh semua. Sebab itu namanya baran, didalam bahasa Parsi bermaksud hujan. Tambah Jalil lagi, disitu dapat kita saksikan dua sunset, muka aku macam pelik sikit. Rupanya satu lagi bayang matahari tu dekat air tasik.

    Matahari mula turun.
    Sedikit demi sedikit terbenam.
    Habis.

    Jalil pemandu pelancong kami ni kelainan upaya. Kakinya tempang kerana dilanggar satu masa dulu. Dari bekerja sebagai pemotong daging sambung belajar IT, kemalangan dahsyat yang menyebabkan dirinya koma satu tahun. Tersedar semula, berjuang belajar Literature in English dan ambil kursus pelancongan setahun.

    Usai menatap senja, kami singgah di kawasan liburan tengah padang pasir, punya teh, shisha dan kedai runcit. Berhenti sebentar dalam gelap dan keluar dari kereta, Jalil suruh kami semua pandang ke atas. Kau tahu, aku belum pernah saksikan ribuan bintang macam tu. Terlalu menakjubkan.

    Kedai runcit jual jajan, shisha dan teh di tengah padang pasir.
    Pengalaman baru dalam hidup kami. Menatap senja kemudiannya menyaksikan ribuan bintang di langit.

    Pulang ke hotel semula lepas sesi teh lagi sekali dekat taman, kami jumpa Masoud lagi. Dia bawa pelancong Australia dari Shiraz ke Yazd. Seperti biasa, Masoud tanya kami akan kemana selepas ini dan sedaya upaya mengatur pemandu, hotel dan tour kami di Esfahan.

    Jam 11:40 malam kami ucapkan selamat tinggal kali terakhir pada Masoud dan pengurus hotel, bergerak ke stesen bas untuk perjalanan ke Esfahan. Harga tiket bas dari Yazd ke Esfahan, 200,000 IRR termasuk komisen agen. Kami beli di tempat sama menempah tour. Oh ya, harga hotel bagi dua malam adalah 85 USD, harga off season dengan bilik empat katil yang besar. Kaching!

    Bersambung

    Alynn Sharuddin

    #MaklinJalanJalan
    #Iran

  • in ,

    Travel Bajet Apa Kalau Tidur Dalam Hotel?

    Bulan Disember dah dekat. Inilah masanya ramai orang kita nak menghabiskan cuti tahun mereka dengan melancong ke sana sini.

    Tapi pengalaman aku yang tak seberapa ini, ramai di antara kita bukan main lagi dok cerita nak save bajet bila pergi melancong tetapi bila aku tengok depa upload gambor kat Insta, kat FB, actually takdelah bajet mana pun. Sebenarnya still boleh jimat lagi kalau nak diikutkan.

    Tiga benda paling asas yang membuatkan percutian kita jadi mahal adalah flight, hotel dan pengangkutan darat.

    Aku taknak ulas bab flight, rata-rata ramai dah pandai booking awal, booking promosi Air Asia, booking masa Matta Fair etc. Begitu juga kat darat, ramai yang dah tahu beli pas perjalanan, dah survey public transport dan segalanya.

    Tetapi aku tengok orang kita macam mana bajet pun, mereka still nak duduk kat hotel, kena korbankan bajet sikit pun tak pe janji hotel. Kalau dah nama backpack, kalau dah nama nak percutian bajet, apa kejadahnya nak buang duit duduk di hotel bang?

    Meh sini aku nak share pengalaman dan tips sikit. Aku takdelah banyak sangat pengalaman tetapi mungkin ada yang boleh dikongsi bersama. Aku pernah tinggal di hostel kat Melbourne (Australia), Saigon (Vietnam) dan Johanesburg (Afrika Selatan), so ini antara tips yang aku nak bagitahu.

    1) Tak semestinya bilik bercampur laki dan perempuan. Banyak hostel ada bilik untuk perempuan saja. Cuma masa kat Melbourne aku terpaksa campur bilik tidur laki dan perempuan sebab tak sempat booking. Kau juga boleh pilih hostel 4 atau 6 orang sebilik…sampai 20 orang sebilik pun ada.

    2) Hampir kesemua hostel ni guna katil double decker, so cepat-cepat rebut katil bawah. Di Saigon aku dapat katil atas. Kau bayangkan betapa seksanya tubuhku yang montel ni kena naik turun katil, paling cuak mamat Mat Saleh kat bawah aku, serius muka dia stress tiap kali aku tidur atas katil aku, takut runtuhlah tu, huh!

     

    3) Bawa le sabun dan tuala sendiri…kat hostel depa tak sediakan. Dan yang pompuan jangan ingat ada hairdryer ye? Kat sinilah untung kalau yang pompuan tu dapat duduk kat bilik FEMALE ONLY, pasti dalam ramai-ramai tu ada yang bawa peralatan keperluan sejenis mereka…paling tidak kalau takde pad, pasti ada yang boleh ‘sedekah’.

    4) Pastikan bawa ‘earplug’. Ko bayangkan kalau bilik kau ada enam pelancong yang bunyi dengkuran masing-masing ngalahkan letupan gunung berapi Kilimajaroo, tak ke haru? Ada juga yang tak reti bahasa bersembang dengan kengkawan dia orang sampai ke subuh, kalau guna bahasa Melayu atau omputih boleh gak kau curi-curi dengar tapi kalau depa guna bahasa Swahili macam aku kena kat Afrika tu, mau meleleh taik telinga kau. The only word yang aku faham – HAKUNA MATATA! Ada juga yang bantai projek ‘buat anak’ dengan girlfren diaorang macam aku kena kat Melbourne, kau rasa sanggup ke nak dengar rengekan-rengekan manja depa tu?

    5) Pastikan beli mangga kecil sendiri kerana kebanyakan hostel ada almari kecil atau ruang bertutup bawah katil, so bolehlah kau sumbat barang berharga seperti passport dan wallet di dalamnya serta menguncikannya dengan mangga berkenaan.

    6) Tandas memang berkongsi, macam asrama sekolah kau tetapi jangan risau, hampir kesemua hostel mengasingkan toilet lelaki dan wanita so pada yang kaki skodeng tu jangan duk simpan cita-cita tinggilah nak ngendap minah Saleh ni semua mandi ye.

    7) Paling pantang tinggal kat hostel ni, jangan sesekali kau hidupkan lampu bila malam. Waktu tidur kita berbeza. Ada yang tidur awal, ada yang kelawar macam aku. So kalau nak tinggal kat hostel, belilah lampu picit saiz kecil awal-awal lagi. Bila masuk bilik, buka pintu perlahan-lahan dan gunalah lampu picit tu nak cari spender ke, nak salin baju, nak update Insta ke etc.

    Nak solat pun takde masalah. Ada je ruang untuk korang berbuat demikian. Rata-rata mat saleh ni ok je, janji jangan kau jangan bantai bersembang bab jihad ke, bab Daesh ke apa ke, bab IS ke. Mau lari tengah malam diaorang atau silap-silap beratur patrol car nak tangkap kau kat lobi.

    8) Ini paling best, Kat sini kau akan tau yang teori perempuan lebih pembersih dari lelaki ni sebenarnya auta dari fakta. Pengalaman aku di Saigon dan Melbourne, yang lelaki lagi proper dan pembersih dik non, elok je depa lipat baju, kemas katil etc tetapi yang perempuan, adoi, hancur! Di Melbourne, rakan sebilik aku dari Bulgaria ke apa tah, katil dia bersepah macam baru lepas ribut Katrina beb! Bra dan panties bergantungan, bertebaran. Mungkin sebab ‘aksesori’ perempuan kan lagi banyak dari lelaki. Yang pasti, aku siap tersepak singlet depa masa nak keluar bilik!

    9) Last sekali belajarlah bersembang. Jangan risau grammar English ko yang berterabur tu, depa ni pun semua bukan reti sangat speaking. Yang penting hati yang berkata, bukan mulut yang berbicara chewah!

    So memanglah tak selesa duduk di hostel ni tetapi apa yang nak risau sangat, kau nak tidur ngan mandi je kot. Kau pasti akan setuju dengan aku kalau ko betul-betul nak backpack macam kau warwarkan kat FB tu. Buat apa tidur di katil empuk sedangkan kat poket tinggal habuk. Lebih baik tinggal di tilam nipis tetapi duit dalam poket berkepuk-kepuk. Alangkah indahnya hanya bayar RM60 semalam di Melbourne berbanding RM400 ++ sehari di hotel kat sana, nampak tak?

    Ala bakal mak mertua kau pun bukan tanya kau stay kat mana, yang dia tahu bakal menantu dia selalu gi oversea, tu je pun dah lebih dari cukup Yop.

    Syahril A. Kadir 
  • in ,

    Tiga Belas Hari Mengenal Iran Yang Kontroversi : Bahagian Empat

    Masih Hari ke 3

    Selepas berbelas jam jaga dan lelap dalam teksi, Masoud tunjukkan Pasargadae dari dalam kereta. Katanya kami tak perlu ke Pasargad kerana mengejar masa ke Necropolis dan Persepolis. Pasargad adalah kota yang dibina oleh Cyrus The Great tetapi tak sempat siap kerana kematiannya semasa perang. Cyrus The Great adalah pengasas Empayar Achaemenid (500-330SM). Empayar ini digelar sebagai First Persian Empire. Ia juga batu asas kepada pembentukan negara Iran moden yang kita kenal sekarang. Di Pasargad, ada kubur Cyrus The Great. Dijaga dengan baik dan diisytihar sebagai salah satu Unesco’s World Heritage. Iran juga menyambut Cyrus The Great Day pada 28 Oktober setiap tahun.

    Naqsh-e Rustam (Necropolis)

    Necropolis bermaksud kuburan berskala besar. Sebaik saja membelok di kawasan ladang gandum, aku dah teruja, memang besar gila. Tiket masuk ke Necropolis berharga 200,000 IRR seorang. Kami sampai waktu matahari tegak atas kepala, sememangya panas. Makam disini menempatkan Darius II, Artzxerxes, Darius The Great dan Xerxes. Dikhabarkan antara makam Darius The Great dan Xerxes sepatutnya makam Darius III tetapi tak sempat siap.

    Necropolis. Makam Darius II & Artaxerxes.
    Pintu tu macam terbuka je.
    Sculpture relief.

    Takth-e Jamshid (Persepolis)

    Hegel menjuluki Dinasti Achaemenid sebagai first historical people didalam bukunya The Philosophy of History. Persepolis merupakan runtuhan istana dan kota lama. Aku tak ingat berapa keluasan asal Parsa ni dulu, Masoud ada beritahu. Persepolis bermaksud City of Persian People. Persepolis dibina pada 518 SM oleh Darius I. Tujuan asalnya sebagai istana keraian berubah menjadi ibu kota empayar ini. Empayar kekuasaan ini adalah empayar paling besar mengalahkan empayar lain yang pernah ada. Jadi, setiap kawasan taklukannya akan datang ke Persepolis untuk menyampaikan hadiah. Macam ufti kot?

    Peta Persepolis.

    Salah satu relief menunjukkan tentang gift bearer ini. Fungsi Persepolis terbahagi kepada tiga, iaitu kawasan diraja, kawasan ketenteraan dan kawasan perbendaharaan. Dari bawah kita segera nampak tiang-tiang yang dipanggil Gate of All Nations. Ada kawasan simpanan harta, ada kawasan keraian, makam, istana-istana kecil. Didalam kawasan ni ada muzium juga untuk pemahaman lebih lanjut tentang Persepolis. Kalau kau punya daya yang lebih, boleh memanjat kaki gunung Kuh-e Rahmat untuk meninjau tinggalan lain termasuk kuil.

    Mendaki Persepolis.
    Sculpture relief yang ni tunjukkan gift bearer.
    Ni aku tak ingat apa maksudnya.
    Gate of All Nations.
    Keluar dari Persepolis, ada unta dan kuda untuk ride. 150,000 IRR.

    Kami teruskan perjalanan ke Bandar Shiraz. Kebiasaannya bagi pelancong yang menaiki bas, mereka perlu berpatah balik dari Shiraz kesini. Pro dan kontra sesuatu pilihan kenderaan. Masoud tanyakan penginapan kami di Shiraz dan rekomen hotel. Kami jujur saja yang kami ini broke traveler. Katanya never mind, its off season, surely the hotel will give you much discount. Tambahnya lagi hostel yang kami nak inap tu tak selesa. Kami pun sampai di Hotel Arian, lepas tawar menawar dan drama sikit, kami dapat harga 110 USD untuk dua malam beserta sarapan pagi. Harganya sama seperti hostel. Kaching!

    Malam itu kami tak mampu keluar makan malam selepas perjalanan 21 jam dari Tehran. Kami cuma meratah sambal ikan bilis yang mak Cik Reen bekalkan. Lucu perihal bawa makanan dari Malaysia atau makan makanan tempatan sahaja jadi perbalahan antara kaki jalan-jalan. Itukan pilihan peribadi? Jadi terserah dirimu untuk bawa beras atau maggi, kau yang membayar berat bagasi.

    Hari 4

    Hari baru di Shiraz. Angin pagi sejuk sekali, tengahari pula panas berdengking dan malam sekali lagi tidur tak perlu penyaman udara. Dek kerana panas sejuk, panas sejuk, aku mula demam. Jadi ada baiknya persiapkan diri dengan ubat-ubatan yang sesuai. Usai sental sarapan hotel, kami ambil teksi untuk ke Nasr al-Mulk. 200,000 IRR tambang dua hala.

    Nasr al-Mulk (Pink Mosque)

    Pintu masuk Nasr al-Mulk.

    Masjid Nasr al-Mulk adalah antara 10 masjid tercantik didunia. Masjid yang legendaris ini dibina pada tahun 1876 dan siap pada tahun 1888. Ia dibina semasa era pemerintahan Qajar. Tingkap yang berwarna-warni itu dibina khas untuk menangkap cahaya matahari pagi. Masoud pesan supaya kami sampai pada 7.20 pagi, meskipun lewat sedikit, pesonanya tetap kami nikmati. Kompleks masjid ni besar, terbahagi kepada beberapa bahagian; kawasan solat, galeri taman dan kawasan ini yang sentiasa sesak dengan pengunjung. Selain cahaya yang melekakan itu, apa yang menangkap pandangan kami adalah silingnya. Direka oleh arkitek Iran sendiri, rekaan itu digelar sebagai Panj Kase atau five concaved design. Ia dipanggil orang tempatan sebagai Pink Mosque kerana penggunaaan jubin berwarna merah jambu yang mendominasi hiasan dalaman.

    Tingkap warna-warni yang legendaris.
    Ramai orang buat fotografi dekat sini.
    Aku tak pasti ni tempat apa, tapi ada nampak orang duduk berdoa.

    Lagi biasan cahaya matahari di tingkap Nasr al-Mulk.
    Lengkungan ni indah sekali.
    Salah satu siling Nasr al-Mulk. Di bahagian luar.

    Kami pulang semula ke bilik hotel, sebelum itu sempat terpandangkan spaghetti dan kuahnya di kedai runcit. Maka makan tengahari kami masak sendiri memandangkan bilik kami disediakan dapur bersama. Kosnya cuma 134,000 termasuk cheese dan ham. Jimat!

    Petangnya, Masoud bawa kami tour ke Pink Salt Lake di selatan Shiraz. Kos tour adalah 25 USD dan tips 5 USD. Kami bersama-sama dengan anak isterinya. Isteri Masoud, Maryam juga adalah pemandu pelancong. Pemegang Master dalam English Literature, pernah menulis buku dan menterjemah buku Edward de Bono ke dalam bahasa Parsi. Kekesalannya adalah peluang pekerjaan yang terhad di Iran. Katanya lagi mereka bercita-cita untuk mulakan hidup di negara baru demi masa depan anak-anak yang lebih baik. Bukan satu kisah baru, ramai yang bercita-cita begitu.

    Maharloo Lake (Pink Salt Lake)

    Maharloo Lake.

    Selain dua nama diatas, ia juga digelar Namak Lake oleh orang tempatan. Cukup indah. Aku setuju nak datang sini sebab Masoud kata pemandangan matahari terbenam disini sangat cantik. I’m sunset people. Tak ramai pelancong asing disini, mungkin ianya masih asing dari senarai 10 Tempat Mesti Pergi Jika….. Garam yang terhasil disini hanya untuk kegunaan industri, bukan untuk makanan. Warna merah yang terjadi adalah kerana kehadiran plankton dan alga. Keseluruhan tasik ni amat luas, entah berapa ratus kilometer radiusnya. Usai klik berapa puluh gambar, kami minum teh dan makan tembikai bersama diatas timbunan garam.

    Takjub betul aku tengok garam ni.
    Piknik.

    Hafez Tomb

    Hafez Tomb.

    Siapa yang tak kenal penyair agung Parsi ini? Makam Hafez tak pernah surut pengunjung. Barisan membeli tiketnya amat panjang, walhal hari dah malam dan bukan waktu cuti. Selain makam Hafez, juga ditempatkan makam beberapa penyair asal Shiraz disini. Ada yang membaca Divan, ada yang menangis, ada yang duduk dan terbuai dalam alunan puisi yang dipasang sepanjang masa. Arsitektur makam juga mempesona, tak akan kau rasa takut, orang disini berlibur dengan anak-anak.

    Arsitektur siling makam Hafez.
    Penuh.
    Hafez Tomb

    Ada banyak lagi tempat dan bangunan yang boleh diterokai di Shiraz, misalnya bazar, Quran Gate, Shah Cheragh Mosque tetapi kami pilih untuk berdamai dengan kondisi kesihatan badan. Ada banyak hari lagi untuk ditempuh. We take it slowly.

    Malamnya kami ulang masak spaghetti dan mengemas untuk ke tempat baru.

    Hari 5

    Bersiap, sarapan dengan semangat walaupun dah tak mampu kunyah roti. Kami ambil teksi ke stesen bas. Masoud dah booking tiket bas VIP untuk kami beserta diskaun. Harga asal 340,000 IRR jadi 280,000 IRR. Bukan saja urusan disini, hotel dan teksi di Yazd nanti juga dah diselesaikan. Jodoh kami disini adalah urusan yang amat-amat lancar.

    Kami tempuhi perjalanan 5 jam dari Shiraz ke Yazd dengan perut yang dah berkeroncong. Sepanjang jalan kiri dan kanan tandus, dan perlahan-lahan kami nampak lampu kawasan bandar di tengah-tengah padang pasir.

    Pemandu yang ambil kami dari stesen bas ke hotel tunjukkan tour yang boleh kami ambil di Yazd, padang pasir atau tinggalan purba agama Majusi. Dalam fikiran kami cuma ada restoran.

    Check in Friendly Hotel yang terletak dalam Old City of Yazd dan makan. Makanan malam tu paling mewah kami sepanjang beberapa hari, 585,000 IRR; nasi, ayam bakar, kebab kambing, burger dan coklat panas. Pulang dan tidur nyenyak.

    Alynn Sharuddin 

    Bersambung

    #MaklinJalanJalan
    #Iran

  • in ,

    Kau Nampak Malaikat Atau Syaitan?

    Dalam gambar ini, apa yang kau orang nampak?

    Kau orang nampak malaikat yang terbang di syurga yang gelap ataupun kau orang nampak syaitan yang terbang di neraka yang cerah?

    Gambar ini sebenarnya sebuah ukiran kayu yang diukir oleh M. C. Escher pada tahun 1960.

    Ukiran ini diberikan nama, ‘Circle Limit IV’

    Dalam gambar ini, terdapat tiga gambaran;

    1. Kejahatan dan Kebaikan wujud di dunia ini.
    2. Terdapat garis pemisah yang halus antara kebaikan dan kejahatan.
    3. Tak mustahil seorang ‘malaikat’ mampu menjadi ‘syaitan’,begitulah sebaliknya.

    Dalam tradisi Kristian, mungkin popular dengan kisah Lucifer yang taat dan disayangi Tuhan, malah ‘imam’ dalam kalangan Malaikat sehinggalah dia mencabar suruhan Tuhan.

    Akhirnya, Tuhan melemparkan Lucifer dan pengikutnya ke neraka.

    Lucifer kata, “Lebih baik memerintah neraka daripada berkhidmat di syurga.”

    Kemudian, Lucifer menjadi seorang yang paling jahat (evil), seorang penipu, seorang yang sembang lebat.

    Lucifer, bersama dengan menterinya ketika persidangan di neraka, tahu mereka tak boleh menang kalau lawan secara berdepan dengan para tentera syurga.

    Beelzebub cadangkan supaya rosakkan ciptaan Tuhan paling sempurna, iaitu manusia untuk membalas dendam. Cubaan pertama mereka berjaya dengan menggoda Adam dan Eve sehingga dibuang dari syurga.

    Dosa Lucifer dipanggil ‘cupiditas’ oleh para pemikir Zaman Pertengahan.

    Bagi Dante, dosa ini dipanggil sebagai ‘Sins of the wolf’, iaitu keadaan spiritual yang mempunyai bintik-bintik hitam dan gelap yang sangat dalam sehingga tiada bentuk kuasa dan kekayaan yang mampu mengisi kekosongan dan kehitaman tersebut.

    Apa yang ada di dunia ini, cuma untuk dieksploitasi untuk kepuasan diri dan untuk memenuhi kehitaman tersebut.

    Menurut Neraka Dante, dosa Lucifer berada pada bulatan yang ke-9. Orang yang tak peduli dengan apa-apa pun, melainkan dirinya sendiri.

    Alamak, pasal Lucifer pulak memanjang.

    Aku baru layan ‘Dark Night: Metal’. Tajuk macam mengarut, tapi ceritanya sangat menarik.

    Ia kisah 7 orang Batman yang berasal daripada dunia yang berbeza-beza bertukar menjadi sangat jahat.

    Disebalik kisah silam mereka, mereka seorang yang baik macam Batman yang kita sayangi.

    Mereka menjadi jahat kerana penyesalan, cinta, kekecewaan, pengkhianatan, penindasan, rasa ‘helpless’ dan pelbagai lagi bentuk bebanan yang memecahkan jiwa.

    Suatu ketika dahulu aku pernah terbaca, ada orang suka watak jahat yang ‘pure evil’. Yang lahir-lahir terus jahat tanpa ada kisah silam yang tragis.

    Sebenarnya itu pun bukan ‘evil’ yang sebenar tapi ‘Eviler than thou’. Perasan ‘evil’ saja. Syok sendiri.

    ‘Evil’ yang sebenar adalah orang yang paling faham tapi memilih untuk melakukan perbuatan yang teruk.

    “Evil is knowing better; but doing worse”.

    Orang yang faham sisi jahat dan buruk manusia. Yang paling faham rasa beban dan kesengsaraan. Yang paling faham erti cinta dan kebencian. Yang paling faham erti percaya dan pengkhiatan.

    Sekarang ini watak-watak jahat komik dan cerita, banyak dibentuk begitu.

    Tak ada lagi watak Frieza dan Cell yang jahat membabi buta. Tetapi muncul watak Madara dan Nagato yang jahat kerana penderitaan dan kesengsaraan.

    Tak ada lagi watak rasaksa dan alien nak buat jahat tak tentu hala seperti dalam Power Rangers. Tetapi muncul watak jahat sepeti Amon yang sosialis dan Zaheer yang anarkis memperjuangkan apa yang terbaik untuk manusia.

    Sekarang, cerita-cerita kawan lawan kawan sudah disajikan. Cerita perang saudara dalam Marvel dan DC semakin mendapat tempat.

    Zamir Mohyedin
  • in ,

    Tiga Belas Hari Mengenal Iran Yang Kontroversi : Bahagian Tiga

    Masih Hari 2

    Kami berjumpa pemandu teksi yang akan bawa kami ke Shiraz secara kebetulan. Tengah sibuk ambil gambar dekat celahan lalang depan Golestan Palace tiba-tiba sekumpulan pelancong dari Hong Kong menegur dan tanyakan nak ke mana. Kami katakan lepas ni nak ke stesen bas dan beli tiket ke Shiraz. Dengan sungguh-sungguh mereka kata pergi saja dengan teksi. Kaget juga kami, teksi? Sejauh 1252 km itu?

    Pemandu teksi merangkap pemandu pelancong tu memang tinggal di Shiraz, sudah lapan hari bawa mereka dari selatan ke Tehran. Setelah menimbang-nimbang harga trip yang sama macam tiket bas, boleh berhenti suka hati dan kewibawaan pemandu, kami setuju. Kami perlu membayar 30 USD seorang, perjalanan dari Tehran ke Shiraz, termasuk melawat Necropolis dan Persepolis. Kami genapkan 100 USD dengan tips.

    Masoud, nama pemandu kami, minta kami cari Galubandak Junction dan permulaan ke Shiraz bermula dari situ. Jam 8 malam, trafik di Tehran sedang di kemuncak kegilaannya. Penuh, sesak dan padat. Hampir dua jam juga baru kami nampak susur lebuhraya ke selatan.

    Angin kuat sepanjang malam tu, teksi tak perlu langsung buka penyaman udara dan tigkap. Masoud berhenti beli makanan dan ajak kami makan sama dalam kereta, aku mampu ambil seketul ayam je, dia makan terkocoh-kocoh. Kami tengah bergelut dengan kesejukan melampau, dari situ badan masing-masing terkejut, hidung mula berdarah. Aduhai kejutan cuaca. Mujurlah masing-masing bawa heat pad, adalah benda yang panas nak diramas-ramas.

    Hari 3

    Rasanya kali terakhir kami masih sedar diri cuma waktu Masoud isi minyak, kami kena turun dari teksi. Masuk semula dan terus semua sampai ke bulan. Terjaga juga sekejap-sekejap dek lajunya teksi. Jam 3 pagi, tiba-tiba nampak Amir Shrine dan papan tanda Esfahan. Dia mengantuk dan singgah hotel tempat kerja kawannya untuk rehat sekejap sebelum mulakan perjalanan ke Shiraz. Kami berehat di lobi, sambung lelapkan mata. Suhu di Esfahan betul-betul menguji, hujan malam itu, suhunya turun sehingga 3 darjah celcius.

    Jam 5.30 pagi dia kejutkan kami untuk sambung perjalanan. Sarapan dalam kereta dengan roti dan cheese yang dia sedia dalam kereta, siap cawan kaca. Mujurlah kami juga ada simpan lebihan roti, madu dan jem dari hostel. Budaya makan mereka cukup ringkas. Matahari pun perlahan terbit indah sekali. Keluar saja dari Esfahan, kiri kanan kami cuma ada gunung-gunung batuan yang sangat berbeza dari tanah air sendiri, ladang gandum, delima, timun dan tomato, pokok-pokok pistachio yang tumbuh liar jadi makanan kambing, kambing bulat-bulat macam cottonball dari jauh, serta hal yang baru kami tahu iaitu caravanserai (disebut: karavansera).

    Caravanserai ni adalah bangunan persinggahan untuk pengembara dan pedagang yang melalui Jalan Sutera dulu menginap dengan barangan dan angkatan binatang mereka – kambing, unta dan keldai. Dek kerana perjalanan pedagang masa tu memang jauh, kemudahan ni dibina untuk mereka. Ada banyak caravanserai di Iran, Turki, Georgia dan Armenia. Paling besar sekali di Sultanhani, Turki. Bangunan caravanserai ni masih digunakan sampai sekarang oleh petani dan pengembala nomad. Ya, masih ada orang yang menjalankan cara hidup nomad di Iran.

    Sepanjang perjalanan, kami bertukar-tukar cerita. Masoud umurnya 45 tahun, punya isteri dan dua orang anak. Baru empat tahun berpindah ke selatan selepas isterinya dilanggar didepan universiti. Tehran is not good for living, only good for money. Dilanjutkan lagi dengan so you are muslim and are you wearing like this in your country? Penuh semangat ingin tahu. Iran mewajibkan semua perempuan berhijab termasuk pelancong. Peringatan akan diberitahu sebelum mendarat oleh anak kapal. Masoud seperti kami, tidak setuju campurtangan kerajaan ke atas sehelai kain diatas kepala perempuan. Tetap undang-undang itu kami hormati.

    Kata kawanku, semasa aku tidur lelap dibelakang, dia tanya macam-macam hal tentang keadaan aku yang berbadan besar untuk kembara, memanjat tangga Persepolis dan mendakit bukit Necropolis nanti. Katanya pada Cik Reen, kalau disini, orang macam aku hanya akan duduk di rumah.

    Tak lama selepas itu, kami berhenti lagi isi minyak. Berhentinya disitu, ada perempuan mendukung anak meminta derma. Kata Masoud mereka ini datang dari Pakistan, mereka akan masuk ke Iran dan mencuba nasib pekerjaan, kalau tak berhasil, mereka akan pulang. Dia tak menghulur wang, tetapi menyisihkan roti dan buah-buahan untuk mereka.

    Dia faham apa rasanya hidup begitu dengan peluang pekerjaan tidak banyak di Iran, sekatan ekonomi tambah memburukkan keadaan. Abbes yang kami temui di Tehran juga sedang berjuang mendapatkan keputusan baik dan bekerja di luar negara.

    Doaku sebelum kembara bermula biarlah perjalanan ini mengajar kami baik buruk, hitam putih dan kelabu hidup rakyat negara kontrobersi ini, bukan dakyah-dakyah media berkepentingan. Syiah atau tidak, mereka sama seperti kita, hentikanlah kegilaan kafir mengkafir tangkap menangkap mengharamkan buku misalnya. Kita orang kecil yang sama terkontang-kanting mencukupkan tuntutan hidup.

    Berhenti makan di restoran tepi lebuhraya, 550,000 IRR untuk empat orang makan dan teruskan lagi perjalanan ke Necropolis.

     

    Bersambung

    Alynn Sharuddin
  • in ,

    Apa Motif Perogol Merogol?

    Di forum internet terkenal, Reddit, terdapat soalan diajukan untuk para perogol pada tahun 2012.

    Soalan itu lebih kurang nak tahu motivasi perogol melakukan perbuatan tak bermoral itu. Apakah perogol menyesal? Kenapa dia merogol? Lebih kurang begitulah.

    Pada tahun 2017, sekumpulan penyelidik dari Georgia State University yang diketuai oleh Tracy N. Hipp telah menerbitkan sebuah kajian yang memaparkan justifikasi jenayah rogol.

    Mereka gunakan maklumbalas daripada soalan itu untuk dibuat kajian. Mereka dapat kumpulkan sebanyak 12,000 maklumbalas.

    Mereka juga memilih sebanyak 68 buah akaun yang diakui sebagai perogol untuk mengkaji lebih lanjut.

    1. Motif pertama perogol yang mereka dapati adalah justifikasi rasional.

    Antaranya perogol merogol dengan tafsiran kemahuan wanita berdasarkan piawaian perogol sendiri.

    Perempuan kata tak mahu tapi perogol sangka, atas rasionalnya sendiri, perempuan itu mahu.

    Kajian dapati seramai 36% yang bagi jawapan macam ini.

    2. Motif kedua perogol adalah apa yang selalu kita canang iaitu ‘victim blaming’.

    Rogol itu berlaku atas motif sebab perempuan itu pakai seksi-seksi dan tak tutup aurat.

    Maksudnya meletakkan kesalahan pada mangsa. Sebanyak 29% yang bagi motif sebegini.

    Menurut kajian mereka, yang 29% ini salahkan mangsa dengan kata mangsa terlalu mabuk ataupun cuba nak mengurat perogol.

    3. Motif ketiga adalah kerana perogol mempunyai prejudis dan persepsi negatif terhadap wanita.

    Mereka dapati persepsi negatif ini timbul kerana mereka tak dilayan dengan baik oleh wanita.

    Dikatakan kenegatifan ini terbawa-bawa sehingga ke alam seks. Mereka memberikan respon terhadap kenegatifan ini dengan merogol mangsa.

    Terdapat seorang perogol menyatakan bahawa dia merogol seorang wanita kerana wanita itu muntah di katilnya. Pelik!

    Jumlah mereka yang mempunyai motif ini seramai 24%. Ini yang penyelidik namakan sebagai ‘hostile sexism’.

    4. Motif keempat adalah disebabkan oleh aspek biologi.

    Dalam kajian ini mereka dapati terdapat perogol menyatakan mereka tak mahu pun merogol tapi disebabkan oleh masalah biologi dalam tubuh.

    Sebenarnya memang ada kajian yang membuktikan perkara ini walaupun perogol itu cuma jawab, “Aku tak dapat kawal hormon seks aku yang menggila!”

    Pada tahun 2000, dua orang saintis Amerika Syarikat, Craig T. Palmer dan Randy Thornhill telah menimbulkan kenyataan kontroversi apabila mereka menyatakan rogol bukan jenayah tapi salah satu daripada strategi alternatif untuk membiak dan ia adalah fitrah.

    Selain daripada penerbitan buku mereka, ‘A Natural History of Rape: The Biological Bases on Sexual Coercion’, kajian mereka turut diterbitkan oleh The Science.

    Rogol sebagai jenayah menurut mereka adalah teori yang ditimbulkan oleh seorang feminis pada tahun 1975, Susan Brownmiller yang menyatakan rogol sebagai satu perbuatan lelaki mahu mendominasi wanita.

    Kajian dua orang saintis ini turut dikritik teruk oleh saintis-saintis lain. Jerry Coyne dari University of Chicago kata buku mereka sebagai buku yang teruk dalam bidang psikologi evolusi.

    Motif ini timbul kerana ketagihan dan selalu menonton bahan lucah yang mendorong ke gejala rogol.

    5. Motif kelima adalah melihat wanita hanyalah sebagai objek seks.

    Ini adalah motif yang materialistik. Biasanya perogol akan cari mangsa yang cantik-cantik dan menarik perhatian. Seramai 18% yang menyatakan motif ini.

    Terdapat seorang perogol kata wanita ini bukan lagi manusia. Tapi cuma sekadar barang seks.

    Motif kelima adalah kerana sosioseksual. Sosioseksual ini lebih kurang macam budaya seks bebas. Biasanya sosioseksual ini merujuk pada seks yang berlaku tanpa kau ada perasaan romantik dan mahukan hubungan yang serius dengan pasangan seks.

    Ia boleh berlaku pada lelaki mahupun wanita. Contoh ini kau dapat lihat dalam drama-drama dan filem Barat. Lepak-lepak di bar, jumpa perempuan cantik, sembang-sembang. Kemudian, buat seks. Esoknya terus tak berjumpa.

    Lelaki yang playboy dalam kalangan masyarakat Barat biasanya ada personaliti sosioseksualiti.

    Untuk kes rogol ini motif ini merujuk pada perogol rasa bosan dengan seks berbentuk kasual, jadi dia merogol sebagai satu bentuk seks paksaan yang dia mahukan dan sebagai salah satu bentuk seks sosioseksualnya.

    Hasil daripada kajian ini, tak semestinya perogol cuma mempunyai 1 motif saja untuk merogol. Dia boleh ada dua-tiga motif, malah semua motif untuk justifikasi-kan tindakannya.

    Ya, kes rogol ini bukan sekadar ‘jaga pandangan’ dan ‘aurat’. Ia lebih daripada itu. Perogol lebih tahu apa masalah yang mengantui dirinya.

    Zamir Mohyedin
  • in ,

    Tiga Belas Hari Mengenal Iran Yang Kontroversi : Bahagian Dua

    Hari 2

    Celik mata dan macam tak percaya kitorang dah ada dekat Tehran oih! Pagi hari dimulai mandi, kemas beg siap-siap dan sarapan dekat rooftop hostel (ada sarapan atau tidak, periksa di web atau sahkan semasa buat tempahan). Ini kali pertama aku keluar mengembara dari lingkungan Asia Tenggara. Terkejut juga dengan angin kesejukan negara empat musim ni.

    Rooftop 7 Hostel.

    Inilah hari pertama roti dan diri kitorang jadi kawan baik. Sarapan yang disediakan serba ringkas; roti, cheese susu kambing, dua jenis jem, tomato dan timun. Air bancuh sendiri, ada disediakan air panas, uncang teh & kopi 3 in 1.

    Bahagia makan roti hari pertama, berbeza pada minggu seterusnya.

    Kami mulakan perjalanan ke Golestan Palace berjalan kaki. Oh ya, ada satu lagi kawan baik di Iran, iaitu tiket masuk. Harga tiket masuk untuk pelancong asing mahal. Golestan Palace misalnya ada 5 entrance fee. Kami pilih taman dan main hall sahaja. 300,000 IRR bersamaan RM 35 lebih kurang – urut dada. Kau kena pow parking dua ringgit dekat Sg. Congkak pun marah.

    Golestan Palace ni besar gila, masa yang kami ada cuma sampai waktu checkout, jam 12 tengahari. Golestan Palace ni dibina semasa era Safavid dan dijadikan istana utama semasa pemerintahan Qajar sehinggalah pemerintahan Reza Shah Pahlevi. Reza Shah Pahlevi meruntuhkan sebahagian binaan tradisi dan gantikan dengan reka bentuk lebih moden. Ia dipelihara sampai la ni dan tak silap aku termasuk dalam Unesco World Heritage. Keliling Golestan Palace ni taman, mahkamah, lembaga hasil dan bazar.

    Golestan Palace. Bertutup dengan kain ni, kaca yang dipahat kecil-kecil memenuhi segenap ruang. Kalau tak ada kain penutup ni, silau semua orang agaknya.

    Patah balik ke hostel dengan teksi, 150,000 IRR padahal tak jauh. Beli simcard dengan harga 350,000 IRR dan bunuh masa dengan makan overprice sandwich, 300,000 IRR dan tumpang solat serta tidur dekat satu masjid kecil namanya Al Arg Mosque.

    Al Arg Mosque. Kompleks masjid ni besar juga. Dekat tengah tu ada ruang untuk ceramah kot sebab ada pentas kecil. Bahagian depan tempat solat ni, kelas. Tingkat atas pun kelas.

    Aku dah tahu soalan yang kau nak tanya tu, solat ikut sunni ke syiah? Solatlah ikut cara masing-masing. Biasalah orang berpandangan, tetap kami disapa mesra. Penjaga masjid tu pun dua tiga kali jenguk kami yang kelelahan tersandar.

    Menjelang petang, kitorang ronda Grand Bazar sebab nak cari nasi. Jumpa juga di celah-celah laluan. Beli satu set kongsi bertiga sebab portion boleh tahan besar.

    Di dalam Grand Bazaar yang padat. Bangunan ni bangunan utama, Grand Bazaar ni hampir 10km, segala benda ada.

    Kami terus menghabisi waktu dekat dataran depan bazar, merenung sebahagian dari 8 juta penduduk Tehran lalu lalang berjalan pantas, jual beli dollar bingit dibelakang, anak-anak kecil menjaja gula-gula sehingga malam menjelang dan bazar perlahan-lahan sunyi. Orang sibuk mencuci kedai, menyiram air dan mengumpulkan sampah.

    Seorang pemuda tiba-tiba berhenti dan menyapa kami. Namanya Aabbes, sedang mengikuti national service dan pandai berbahasa Inggeris. Soalnya bertalu-talu, kenapa datang ke Iran, bagaimana media di Malaysia menggambarkan Iran, beza mazhab sunni dan syiah yang dipolitikkan, sambutan Ashura yang digambarkan ganas. Dia lelaki tradisionalis yang tidak minum teh daun hampir 8 tahun. Baginya teh harus dari jintan – yang amat baik untuk diamalkan wanita menurut neneknya, dari bunga ros yang dikeringkan dan rempah campuran. Sempat juga dia menyelitkan tatacara pakaian wanita haruslah mengikut panduan al-Quran dan berakhir dengan soalan can we shake hands?

    Aduhai lelaki. Merentas mazhab dan geografi tetap sikapnya lelaki. Terburai ketawa.

    Kami menunggu pemandu yang akan bawa kami ke Shiraz. Berjalan lagi ke persimpangan yang dinyatakan dalam mesej, Galubandak Junction.

    Satu hal lagi di Tehran adalah trafik yang jahanam, tak pernah reda. Berkali-kali fikir nak melintas macam mana, macam perkiraan mati syahid. Meyakini kalimah In The Name Of God yang tertera dimana-mana, we made it like locals. Trafik dekat KL tu jadi biasa-biasa je.

    Didalam Golestan Palace. Main Hall. Dalam Main Hall ni tak boleh ambil gambar, dilarang sama sekali. Petugas pun ramai dekat dalam tu. Hasil gambar curi beginilah senget-benget.

    Grand Bazaar. Bawah tanah.Aabbes kata depa tengah lelong dollar. Bising gila terjerit-jerit.

    Bersambung.

    Alynn Sharuddin

    #MaklinJalanJalan
    #Iran

  • in ,

    Tiga Belas Hari Mengenal Iran Yang Kontroversi : Bahagian Satu

    Itinerari dan bajet serba ringkas kitorang masa berjalan haritu. Lebih murah dari harga IphoneX. *emoji tutup mulut*

    Hari 1

    * KLIA2 – Tehran. Flight kami berlepas petang, tak ada delay. Sepanjang kami fly Air Asia ni jarang pula kena delay macam orang lain. Kakaka. Tiket ni dibeli satu tahun sebelum, masa promosi freeseat dengan harga RM 700++ return tix. Menggelabah juga masa tu nak pergi berapa hari la apa la, tak ada fikir banyak pun, terus tekan 13 hari.

    – Sampai Tehran 11:30pm waktu tempatan, oh ya waktu Iran lambat 4 jam setengah dari waktu Malaysia.

    – Insurans boleh beli dekat airport, kitorang beli siap-siap dengan Chubb Travel Insurance, RM 115 untuk dua minggu/orang. Wajib ambil insurans tak kira lah kau backpacker ke tourist ke. Kalau kemalangan atau kematian dekat negara orang, tak la mak ayah bergolok gadai emas ke tanah. Kos bawa balik jenazah mahal oih.

    – Oh ya, Iran ni sebab ada sekatan ekonomi, makanya kad kredit atau debit luar tak dapat digunakan di Iran. Kena bawa wang tunai cukup-cukup. Mana nak tau cukup ke tak? Rancang perjalanan, cross reference dengan traveler lain, rujuk website berkaitan ttg harga tiket, package dll.

    – Kitorang dah tukar duit USD dalam 300 ke 400 usd masing-masing dekat sini. Lepas je tau kita boleh tukar duit Malaysia dekat airport Imam Khomeinei, tak la kitorang tukar lagi ke USD. Lepas ambil beg, naik eskalator ke atas, dekat sebelah kiri ada ramai-ramai berbaris, itulah dia money exchange.

    – Duit Iran ni lebih kurang macam duit Indonesia la, puluh-puluh ribu. Aku tukar RM 1700 dapat dalam 16 juta IRR (Iranian Rial). Tak, dia tak bagi sekarung guni duit. Alternatifnya, dia bagi kad debit, dalam satu kad tu nilai dia 5 juta IRR. Rial ni sebab dia besar nau, singkatan dia adalah toman. Macam 5,000,000 IRR ni bersamaan 500,000 toman.

    – Jadi untuk apa-apa urusan duit ni, kena pastikan dulu rial ke toman.

    – Oh ya, duit dalam debit card tu boleh je keluarkan. Tapi kena keluarkan dari bank spesifik je. Aku pun tak ingat bank apa, kejap lagi aku update. Hampir semua urusan boleh guna kad. Paling power dalam bas pun ada machine tu. Teksi dan toilet tidak ya.

    – Taxi dari airport ke hostel, 45 USD. Kena kelepet. Rate dia 25 USD jeeee. Pakcik tu main tukar-tukar harga sabar je aku.

    – Booking hostel thru email. 60 USD untuk satu malam, triple bed. Kitorang stay dekat 7 Hostel, tak jauh dari Grand Bazaar. Satu hostel je book, yang lain kitorang decide untuk walk in & tawar menawar.

    Ni asas yang kau kena tahu. Bersambung malam nanti.

    Alynn Sharuddin

    #MaklinJalanJalan
    #Iran

  • in ,

    Jawab 5 Soalan Ini Sebelum Kau Tekad Terjun Ke Dunia Bisnes

    Ali Messe merupakan seorang pegawai di salah sebuah daripada tiga syarikat konsultan strategi global terbaik. Dia baru-baru ni berkongsi satu kisah menarik di page Medium, bagaimana hidup dia berubah daripada berkecimpung dalam dunia korporat kepada seorang usahawan.

    Satu SMS diterima di Blacberry, “Esok, jam 5 pagi. Kapal terbang AZ610, dari Rome ke New York.” Menandakan ke mana dan siapa kliennya sepanjang minggu.

    Kerjayanya sebagai seorang konsultan memang sangat sibuk dan huru-hara. Dia sudah hilang segalanya, kecuali helaian-helaian Excel untuk klien. Dia tak sangka, kehidupan mewah yang dicanang-canang orang dulu, dengan sekeping ijazah hebat dari sebuah kolej terkenal, akhirnya jadi macam ni.

    Selepas melelapkan mata beberapa jam, Ali bangun dan bersiap. Seorang drebar peribadi datang ambil di rumahnya dan hantar ke lapangan terbang Rome Fumicino. Tiket pula business class, atas ihsan syarikat mewahnya.

    Sampainya ke New York, Ali dilayan baik. Menginap di sebuah hotel 5 bintang. Berehat sekejap, dan terus ke pejabat kliennya untuk urusan kerja. Berapakah gaji yang dibayar kepada Ali dapat untuk semua ni? Mewah, sangat mewah. Syarikat ini sendiri terkenal sebagai salah satu organisasi yang membayar staf mereka dengan mahal.

    Satu hari, Ali mula berfikir. Ada perkara yang tak kena dengan hidupnya sebagai seorang konsultan. Dia dah tak mampu tahan dengan tekanan gaya kerja mewah. Dia capai telefon dan bercakap dengan kedua ibu bapanya,

    “Saya nak berhenti kerja, saya nak mula bina startup saya sendiri”. Macam kena serangan jantung mak dia dengar. Siapa tak terkejut, anak nak berhenti kerja gaji banyak dan stabil kan.

    Ali pujuk lagi.

    “Mak, saya benci kerja ni. Semua konsultan pura-pura gembira, macam hari-hari ambil pil gembira. Apa yang syarikat pernah janji dulu, semua tak dapat pun. Saya cuma dapat tidur 3 ke 4 jam saja sehari.

    Duduk hotel 5 bintang, namun tak dapat nak rasa mewahnya. Sebab kena kerja 20 jam sehari. Sarapan, makan tengah hari, makan malam yang mewah-mewah tak sempat pun nak jamah betul-betul.

    Dapat tiket business class pun, setiap masa dalam perjalanan saya asyik tengok kertas. Gaji yang dapat setiap bulan mahal, nak habiskan pun tak dapat.

    Saya benci dengan hidup saya sekarang, mak. Saya rasa macam seorang loser. Nak berjumpa dengan makwe pun tak sempat. Saya dah nekad, dah tak mahu pura-pura lagi, saya nak mula perniagaan sendiri.”

    Selepas hari itu, Ali letakkan jawatan dan bermulalah fasa baru dalam hidupnya sebagai seorang ahli perniagaan. Hari-hari mak dia telefon, “Jadi, macam mana bisnes? Dah banyak duit?”

    Ali dah tak tahu macam mana nak bagitahu mak dia yang perniagaan ni bukannya boleh berkembang dalam masa sehari.

    Bila Ali beritahu rakan-rakanya yang dia sudah letakkan jawatan, sebahagian kecil daripadanya dah mula menjarakkan diri. Mungkin sebab rakan-rakan dia rasa ada yang tak kena dengan Ali ni. Kerja gaji besar pun boleh berhenti.

    Walaupun masih ramai yang menyokong keputusannya, Ali merasakan ada perkara yang tak kena. Dia sudah mula kurang melepak dengan kawan-kawan. Mereka pula kerap bertanya, “Macam mana startup Ali? Dah boleh ganti Zurkenberg? Nanti mesti banyak yang nak laburkan duit kan?” Dan Ali tak ada jawapan.

    Ali tahu, berniaga ni perlukan masa yang lama. Kalaulah dilayan soalan-soalan macam ni, dia akan tertekan. Maka, dia ambil jalan untuk tak ambil peduli langsung tentang orang lain.

    Hari demi hari, Ali makin kesunyian.

    Dia dah tak libatkan diri dengan aktiviti-aktiviti sosial, melepak dengan rakan-rakan. Dia rasa tak selesa bila orang asyik tanya bila nak berjaya, bila nak kaya. Ali cuma senang bila dapat melepak dengan kawan-kawan bisnes saja. Dia setuju yang hanya usahawan yang memahami usahawan.

    Selepas tekanan sekeliling dan kesunyian, Ali terpaksa pula mengadap dengan masalah yang paling besar sebagai seorang startup; kehabisan wang dengan cepat. Lebih cepat daripada apa yang dia pernah bayangkan.

    Masalah ini, bagi Ali, kurangkan produktiviti dan menyebabkan banyak keputusan salah dibuat. Mana taknya, dia dah tertekan untuk berjaya dan cepat-cepat buat duit banyak-banyak.

    Hari ni, setelah dua tahun dipenuhi drama, Ali dah boleh relaks. Dia bukan lagi jutawan. Namun, startupnya dah mula berkembang dan Ali ada cukup wang untuk mengembara ke seluruh dunia sambil bekerja, asalkan ada Wifi.

    Bagi Ali, ada lima persoalan yang seorang usahawan perlu tanya kepada diri sendiri sebelum bertekad untuk mula.

    Pertama, adakah anda bersedia untuk menerima tekanan sosial?

    Tekanan memuncak lebih-lebih lagi jika keluarga anda bukanlah daripada latar belakang bisnes. Ali seorang yang sangat ambil berat tentang apa yang orang sekeliling fikirkan tentangnya hingga merosakkan hidup sendiri.

    Kalau anda jenis yang peduli tentang apa yang orang lain fikirkan, anda cuma menghabiskan masa membuktikan anda berjaya. Hinggakan anda tak fokus untuk bina perniagaan sendiri.

    Kedua, adakah anda single atau mempunyai pasangan yang sangat menyokong?

    Ali beritahu, dia bertuah sebab ada seorang teman wanita yang sangat menyokong apa yang dia buat. Dia dah nampak banyak rakannya yang ditinggalkan pasangan masing-masing kerana tak ada masa untuk diluangkan bersama.

    Dalam otak seorang usahawan, ada berjuta perkara bermain. Sampai tak sempat nak baut satu-satu, dan percayalah, pasangan anda sendiri pun tak akan mampu untuk memahami apa yang ada di dalamnya.

    Ketiga, adakah wang simpanan anda mencukupi untuk jangka masa setahun? Cukup?

    Okay, bahagikan dengan tiga. Sebab anda akan terasa duit mengalir dari poket dengan sangat cepat. Sangat banyak kos tersembunyi sepanjang nak bina perniagaan baru.

    Bersedia untuk sewa rumah yang lebih kecil, bajet makan terpaksa kurangkan, hinggalah terpaksa guna wang siling. Padahal, selama makan gaji sebelumnya, perkara-perkara macam ni anda tak pernah fikirkan pun.

    Sebulan dua sebelum kehabisan duit, anda akan dapat rasakan tekanan yang sangat memuncak. Otak asyik fikirkan tentang duit, duit, duit dan macam nak hidup bulan depan. Hinggakan tak dapat tidur malam dan air mata mengalir tanpa kita sedar. Kejayaan akan datang dengan perlahan – wang akan keluar dengan cepatnya. Jadi, kena ada perancangan yang sangat rapi.

    Keempat, dah bersedia untuk tidur cuma beberapa jam sehari?

    Masa Ali meletakkan jawatan, dia rasakan yang sudah tiba masanya untuk bekerja bila-bila masa yang dia nak. Hinggalah dia terjumpa satu quote daripada Lori Greiner, “Seorang usahawan perlu bersedia bekerja 80 jam seminggu untuk elakkan bekerja 40 jam seminggu.”

    Pada awalnya, anda akan bangun pada tengah malam kerana tiba-tiba mendapat idea dan tak mahu tunggu hingga siang. Buka laptop dan buat kerja. Sampaikan pada satu tahap, anda terlalu banyak idea nak dibuat dan masa macam tak pernah mencukupi. Maka, anda pun masuklah tidur lewat dan jadi tak boleh lelapkan mata. Anda dah tak dapat tidur yang lena seperti dulu.

    Maka, dalam seminggu anda akan dapati ada dua, tiga hari yang tidak produktif, kesan daripada tidur tak berkualiti. Elakkan terpedaya dengan cerita-cerita startup dibeli dengan harga berjuta-juta. Di belakangnya bermacam-macam cerita penat jerih, air mata, tak tidur malam, ditolak berkali-kali. Jalan kejayaan sangat-sangat panjang dan berliku.

    Persoalan kelima dan terakhir adalah bagaimana anda definisikan makna kejayaan?

    Ada orang yang letakkan wang sebagai nombor satu. Ada pula yang letakkan keseimbangan hidup dan kerja sebagai keutamaan.

    Susah payah perjalanan bisnes anda bergantung kepada definisi ini. Jika wang yang banyak serta puji-pujian daripada orang sekeliling yang anda harapkan, maka perjalanan ini akan menjadi panjang dan sangat sukar.

    Usahawan yang berjaya bukanlah mereka yang berjaya dapat kumpul wang berbilion-bilion. Usah lupa, mereka cumalah satu dalam sejuta. Terdapat ribuan usahawan yang dah berjaya bangunkan startup mereka masing-masing, namun tidak disensasikan dalam portal-portal popoular teknologi.

    Tak kisahlah betapa ranjaupun perjalanan bisnes anda hari ni, nikmatilah dan terus buat apa yang anda minat. Mengambil kata-kata daripada Tony Gaskin, “Jika anda tidak realisasikan apa yang anda mimpi, satu hari akan muncul seseorang yang membayar anda untuk lakukan kerja tersebut.”

    Zulhilmi Daud
  • in ,

    Anak Muda Bangkit Dari Abu

    Dari Abu Dhabi semalam, aku duduk bersebelahan dengan seorang anak muda ini. Beliau ini dikenali di mana-mana media sosial. Sama ada di Facebook, Instagram atau Twitter, beliau punya puluh ribu dan ratus ribu pengikut.

    Baru berumur 20 tahun, pendapatannya jutaan ringgit.

    Awalnya masa kami bersembang, beliau banyak bertanya tentang menaikkan kredibiliti di media sosial. Aku pun cerita sahaja mana yang aku tahu.

    Beberapa bulan lalu, kisah saudara ini pernah gempar di media tentang penangkapan produk dan beliau sendiri diminta mengadap kementerian tersebut. Oleh sebab itu beliau sudah hentikan operasi jualan serta-merta.

    Masuk tv, surat khabar, kena bash di Insta, Twitter dan macam-macam lagi. Sehingga hari ini kesan kehancuran dari media itu masih beliau terima.

    Ada yang bertepuk tangan, ada juga yang bersimpati.

    Aku dapat beberapa benda yang aku sendiri boleh belajar dari beliau dari hal tersebut.

    1. Beliau memulakan perniagaan dengan niat untuk bantu orang lain. Ada banyak perniagaan yang sama seperti beliau, namun tidak diendahkan pihak berkuasa kerana tidak ada laporan. Namun dalam kes beliau ini saya yakin report itu datang dari pesaingnya.

    Sejak beliau mencapai jualan jutaan ringgit, beliau kerap dijemput oleh pihak universiti untuk memberi talk tentang dunia perniagaan online.

    Dan dari situ, beratus anak muda berjaya keluar dari kepompong universiti = kerja.

    Namun, ada yang memandang usaha serius beliau itu hanya sebuah angan-angan. Buktinya beliau berjaya menaikkan ramai apprentice yang menjana jualan lebih RM1juta dalam setahun.

    Ini memang jiwa usahawan. Ingat kawan, dalam dunia bisnes, usahawan adalah mereka yang bantu usahawan lain maju.

    2. Beliau sangat positif dan cekal orangnya. Apabila beliau dikehendaki Tuhan untuk menerima ujian begitu, maka aku sendiri nampak yang memang beliau sesuai dengan ujian tersebut.

    Rezeki dalam bentuk ujian ini adalah sebuah latihan terus dari Tuhan dan ya, Tuhan hanya berikan cabaran kepada mereka yang sesuai dengan lorong hidup orang itu sahaja.

    Ya beliau down. Namun tidak lama. Beliau bangkit dengan produk sendiri yang menjana jualan berganda-ganda dari bisnes sebelumnya.

    Ya kawan, nak dapat orang yang positif dalam menerima ujian bukan selalu kita jumpa.

    3. Networking Networking Networking. Ini yang beliau buat selama berkecimpung dalam dunia bisnes. Beliau tidak sekadar membuat aktiviti jualan, dapat duit, jadi kaya.

    Namun beliau membina hubungan baik dengan para usahawan lain, guru-guru bisnes serta taikun-taikun pengeluar produk yang lain.

    Oleh sebab itulah beliau sentiasa menerima aura baik dan hebat walau dilanda badai.

    Hari ini, saudara yang popular dikenali sebagai King Afiq ini kembali teguh di media sosial.

    Dari satu tangga ke tapak tangga yang lain, beliau terus sahaja mendaki dan mendaki sampai ke puncak.

    Walau ramai duk canang apalah budak umur 20 tahun nak sembang tentang dunia bisnes, aku akan bantah dan lawan kerana dunia usahawan hari ini sudah tidak ada limit.

    Sekiranya kalian buat dengan betul, baik, berstrategi dan bersistem, jual apa sahaja melalui media sosial, kau akan kaya dan berjaya.

    Gunakan Page untuk FBads dan gunakan Akaun Profile untuk naikkan kredibiliti. Juga gunakan segala kelebihan diri untuk ‘menjual’ supaya pendapatan itu datang dalam bentuk hormat, respek serta wang ringgit.

    Kagum weh.

    Tahniah saudara Ameerul Afiq. Kau merupakan anak muda yang cukup tinggi karismanya. Tabahnya mendepani ujian dan kuatnya kau untuk bangkit dan berlari kembali.

    Ujian dahulu adalah kisah dulu. Walau terpampang di mana-mana ceritanya, kekal kool dan tenang, teruskan dengan bisnes hari ini dan pastinya terus maju untuk masa depan!

    Betullah orang kata, kenali dahulu sebelum mahu sembang kencang. Sudah tahu dan kenal hati budi, barulah kita boleh ambil pedoman dan belajar dari sebuah perkenalan.

    Aku enjoy. Dan bersyukur sangat mengenai beliau dalam trip Dubai kali ini.

    Alhamdulillah.

    Khairul Hakimin Muhammad
    Fall 7 Time, Stand up 8.
  • in ,

    Beza Lengkuas, Halia, Kunyit Dan Kau

    3 benda ini kau orang duduk bertelagah apabila laki kau tak kenal. Tenang semua. Memang ya ada irasnya, namun ia sangatlah berbeza.

    Tak payahlah sampai ke group whatsapp kutuk laki sendiri apabila dia tak reti nak membeli semua ini.

    Dan seperti biasa si lelaki ini pun boleh terlupa dia ada sahaja telefon nak google. Namun biasalah ada makcik-makcik dalam pasar, dia jadi panik tak tentu hala.

    Aduhlah. Yang biasa tertukar ialah Lengkuas, Kunyit Hidup dan Halia.

    3 perkara ini asas dalam masakan melayu. Dan boleh jadi ke 3-3nya digunakan sekaligus seperti memasak rendang. Ada yang guna 1 sahaja, seperti masak lemak, guna kunyit hidup.

    Ok jom aku bantu kau orang kenal benda alah ini semua.

    Ini lengkuas. Biasanya orang memang sengaja potong ada tandannya sekali. Akan nampak warna seakan merah jambu di bahagian itu. Manakala di bahagian ubinya, sedikit berurat-urat.

    Wajib ada jika emak kau nak buat rendang. Hari raya lengkuas ini memang kena ada di setiap rumah.

    Ini pula kunyit hidup. Bukan kunyit yang sedang viral sekarang. Itu semua merepek. Kunyit ini kau boleh nampak warna oren terang di bahagian kulit. Biasanya emak kita dulu-dulu kasi tumbuk dan lumur dengan ayam. Namun sejak ada serbuk, kuranglah nak guna.

    Namun kawan, masak asam pedas, masak lemak serta buat lauk bersambal, kasi tumbuk atau kisar kunyit hidul memang sedap ya ampun.

     

    Ini pula halia. Halia ini biasanya di pasar ada yang muda, ada yang tua. Kulit yang muda biasanya agak cerah. Manakala yang tua ini kau boleh nampak kedutannya itu. Isinya sedikit kuning dan baunya agak kuat.

    Biasanya untuk masak kari, sup, rendang malah nak basuh daging lembu, kambing atau kerbau pun ada yang guna halia sebagai bahan penghalau hanyir.

    Khairul Hakimin Muhammad

Load More
Congratulations. You've reached the end of the internet.